Tuesday, 12 Jumadil Awwal 1444 / 06 December 2022

Polisi Kawal Masyarakat Beli Minyak Goreng Curah di Mataram

Sabtu 05 Mar 2022 17:22 WIB

Rep: ANTARA/ Red: Fuji Pratiwi

Petugas mengisi jeriken dengan minyak goreng curah murah (ilustrasi). Kepolisian mengawal penjualan minyak goreng curah di Kota Mataram, NTB, Sabtu (5/3/2022).

Petugas mengisi jeriken dengan minyak goreng curah murah (ilustrasi). Kepolisian mengawal penjualan minyak goreng curah di Kota Mataram, NTB, Sabtu (5/3/2022).

Foto: Antara/M Ibnu Chazar
Pengawalan untuk mencegah terjadinya kerumunan maupun permainan harga.

REPUBLIKA.CO.ID, MATARAM -- Aparat kepolisian mengawal aktivitas masyarakat dalam pembelian minyak goreng curah secara langsung ke salah satu gudang distributor besar yang ada di di Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Kepala Kepolisian Resor Kota Mataram Kombes Heri Wahyudi, di Mataram, Sabtu (5/3/2022), mengatakan, Polresta Mataram memberikan pengawalan untuk mencegah terjadinya kerumunan maupun permainan harga. "Sebenarnya pemerintah sudah membuat program satu harga. Namun karena adanya isu kelangkaan, sehingga muncul potensi panic buying, takut stok habis, kami turunkan tim, berikan pengawalan," kata Heri.

Baca Juga

Pengawalan dilakukan oleh tim Sabhara Kepolisian Sektor Sandubaya. Kegiatannya terlaksana, Sabtu (5/3/2022), di gudang distributor minyak goreng CV Lumayan Putra Jaya yang berada di wilayah Cakranegara, Kota Mataram.

Perhatian diberikan ke lokasi tersebut, karena harga jual minyak goreng curah di CV Lumayan Putra Jaya berada di kisaran harga Rp 12.250-Rp 12.350 per liter. "Karena harganya terbilang murah, makanya banyak yang datang membeli, itu yang kami kawal. Jaga untuk tetap protokol kesehatan," ujarnya pula.

Kepala Polsek Sandubaya Kompol M Nasrullah yang ikut melakukan pengawalan menyampaikan, aktivitas pembelian minyak goreng curah oleh masyarakat di gudang distributor CV Lumayan Putra Jaya berjalan aman dan terkendali. Dari pantauan, pihak gudang distributor melayani pembelian minyak goreng curah untuk kalangan perorangan. Pembeliannya menggunakan kemasan jeriken besar.

Bahkan Nasrullah bersama anggotanya sudah memastikan tidak ada kegiatan penimbunan atau permainan harga di gudang distributor tersebut. Hal itu pun dia pastikan dari pengecekan.

"Jadi stok di sini masih aman. Tidak ada kelangkaan. Ketersediaan juga diimbangi dengan harga yang masih normal," kata Nasrullah.

Sebelumnya, gudang distributor minyak goreng curah ini menjadi perhatian Polresta Mataram. Kepala Satreskrim Polresta Mataram Kompol Kadek Adi Budi Astawa bersama anggotanya sempat melakukan inspeksi ke lokasi untuk mengecek ketersediaan dan harga. Dari inspeksi Kamis (17/2/2022), terungkap bahwa distributor tersebut sempat menjual dengan harga yang tidak normal, melebihi harga eceran tertinggi (HET) Rp 11.500.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA