Wednesday, 19 Muharram 1444 / 17 August 2022

Pengungsi Arab: Warga Ukraina Diterima di Eropa, Kami Masih di Tenda

Jumat 04 Mar 2022 04:35 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Friska Yolandha

Seorang wanita menggantung cucian di kamp pengungsi yang terendam banjir di provinsi Idlib, Suriah, Selasa, 21 Desember 2021.

Seorang wanita menggantung cucian di kamp pengungsi yang terendam banjir di provinsi Idlib, Suriah, Selasa, 21 Desember 2021.

Foto: AP/Ghaith Alsayed
Pengungsi Arab mempertanyakan standar ganda Eropa terhadap warga Ukraina.

REPUBLIKA.CO.ID, SIDON -- Pengungsi Suriah Ahmad al-Hariri melarikan diri dari perang di negaranya ke negara tetangga Lebanon 10 tahun lalu. Dia menghabiskan satu dekade terakhir dengan harapan sia-sia untuk melarikan diri ke kehidupan baru di Eropa.

Menyaksikan negara-negara Eropa membuka tangan kepada ratusan ribu orang Ukraina dalam waktu kurang dari sepekan, ayah tiga anak ini mau tak mau membandingkan nasibnya. "Kami bertanya-tanya, mengapa orang Ukraina diterima di semua negara sementara kami, pengungsi Suriah, masih di tenda dan tetap di bawah salju, menghadapi kematian, dan tidak ada yang melihat kami?" katanya di sebuah pusat pengungsi dengan 25 keluarga berlindung di tepi Kota Mediterania Sidon.

Baca Juga

Sebnayak 12 juta warga Suriah telah tercerabut oleh perang, kritikus mulai dari Hariri hingga aktivis dan kartunis membandingkan reaksi Barat terhadap krisis pengungsi yang dipicu oleh invasi Rusia ke Ukraina. Mereka menyoroti cara Eropa berusaha menahan pengungsi Suriah dan pengungsi lainnya pada 2015.

Beberapa mengingat peristiwa ketika pengungsi yang berjalan selama berhari-hari dalam cuaca buruk atau kehilangan nyawa di penyeberangan laut yang berbahaya ketika mencoba menembus perbatasan Eropa. Kondisi ini dibandingkan dengan pernyataan Uni Eropa (UE) yang melaporkan setidaknya 400 ribupengungsi telah memasuki blok dari Ukraina, yang memiliki perbatasan darat dengan empat negara UE, pada hari keempat invasi.

photo
Pengungsi dari Ukraina menunggu di stasiun kereta api di Chelm, dari mana mereka akan naik kereta khusus ke Warsawa, Polandia, 2 Maret 2022. - (EPA-EFE/Pawel Supernak )
Jutaan lagi diharapkan akan pergi meninggalkan Ukraina dan UE sedang mempersiapkan langkah-langkah yang akan menawarkan izin tinggal sementara serta akses ke pekerjaan dan kesejahteraan sosial. Pembukaan cepat pintu UE bertentangan dengan tanggapannya terhadap perang di Suriah dan di tempat lain.

Pada awal 2021, 10 tahun setelah konflik Suriah meletus, negara-negara UE telah menerima satu juta pengungsi dan pencari suaka Suriah, lebih dari setengahnya diambil oleh Jerman. Sebagian besar dari mereka tiba sebelum kesepakatan 2016, UE membayar miliaran euro kepada Turki untuk terus menampung 3,7 juta warga Suriah.

Kali ini, sambutan UE secara langsung. "Kami tidak memiliki gelombang pengungsi di sini yang biasa kami alami dan kami tidak tahu harus berbuat apa orang-orang dengan masa lalu yang tidak jelas," kata Perdana Menteri Bulgaria Kiril Petkov, menggambarkan orang Ukraina sebagai orang yang cerdas, berpendidikan, dan berkualifikasi tinggi.

Bulgaria mengatakan, akan membantu semua orang yang datang dari Ukraina, ada sekitar 250 ribu etnis Bulgaria. "Ini adalah orang Eropa yang bandaranya baru saja dibom, yang mendapat kecaman," kata Petkov.

Tahun lalu, 3.800 warga Suriah mencari perlindungan di Bulgaria dan 1.850 diberikan status pengungsi atau kemanusiaan. Suriah mengatakan sebagian besar pengungsi hanya melewati Bulgaria ke negara-negara UE yang lebih kaya.

Pemerintah Polandia telah menyambut orang-orang yang melarikan diri dari perang Ukraina. Padahal negara ini mendapat kecaman internasional tahun lalu karena menolak gelombang imigran yang menyeberang dari Belarus, sebagian besar dari Timur Tengah dan Afrika,

Sedangkan Hongaria membangun penghalang di sepanjang perbatasan selatannya untuk mencegah terulangnya arus masuk orang dari Timur Tengah dan Asia pada 2015. Kali ini kedatangan pengungsi dari negara tetangga Ukraina telah memicu curahan dukungan dan tawaran transportasi, akomodasi jangka pendek, pakaian, dan makanan.

Hungaria dan Polandia sama-sama membela diri dengan mengatakan, para pengungsi dari Timur Tengah yang tiba di perbatasan telah melintasi negara-negara aman lainnya yang memiliki kewajiban untuk menyediakan tempat berteduh. Menteri Luar Negeri Hongaria Peter Szijjarto membela pendekatan yang berbeda.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA