Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

Kremlin Larang Investor Asing Menjual Aset Rusia

Rabu 02 Mar 2022 09:45 WIB

Red: Nidia Zuraya

Perdana Menteri Rusia Mikhail Mishustin mengatakan Pemerintah Rusia akan menghentikan sementara investor asing menjual aset Rusia.

Perdana Menteri Rusia Mikhail Mishustin mengatakan Pemerintah Rusia akan menghentikan sementara investor asing menjual aset Rusia.

Foto: AP/Alexei Nikolsky/Pool Sputnik Kremlin
SWF Rusia diminta untuk membeli saham di perusahaan-perusahaan Rusia.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Pemerintah Rusia akan menghentikan sementara investor asing menjual aset Rusia. Langkah ini, kata Perdana Menteri Mikhail Mishustin pada Selasa (1/3/2022), untuk memastikan para investor asing mengambil keputusan yang bukan didorong oleh tekanan politik.

Sovereign Wealth Fund (SWF) - dana investasi khusus pemerintah untuk memegang atau menguasai aset-aset asing untuk tujuan jangka panjang - Rusia juga akan ditekan untuk bertindak, menghabiskan hingga 1 triliun rubel (10,3 miliar dolar AS) untuk membeli saham di perusahaan-perusahaan Rusia, sebuah keputusan pemerintah menunjukkan, mengkonfirmasikan laporan sebelumnya oleh Reuters.

Baca Juga

"Dalam situasi sanksi saat ini, pengusaha asing dipaksa untuk dibimbing, bukan oleh faktor ekonomi, tetapi untuk membuat keputusan di bawah tekanan politik," kata Mishustin dalam pertemuan pemerintah.

"Untuk memberikan kesempatan bisnis untuk membuat keputusan yang dipertimbangkan, perintah presiden disiapkan untuk memberlakukan pembatasan sementara untuk keluar dari aset Rusia," katanya, tanpa memberikan rincian.

Pihak berwenang Rusia bergegas untuk menanggapi sanksi yang semakin keras yang dijatuhkan oleh negara-negara Barat sejak Moskow menginvasi Ukraina Kamis (24/2/2022) lalu. Langkah-langkah tersebut berkisar dari pembatasan kemampuan bank sentral untuk menggunakan emas dan cadangan devisanya hingga pengecualian bank-bank besar Rusia dari sistem keuangan internasional.

Pada Senin (28/2/2022), jatuhnya rubel ke posisi terendah sepanjang masa memaksa bank sentral untuk menaikkan suku bunga utamanya menjadi 20 persen dan meminta perusahaan pengekspor untuk menjual valas guna mendukung mata uang tersebut. 

Perusahaan global yang telah beroperasi di Rusia selama beberapa dekade mengatakan mereka akan menghentikan investasi, termasuk BP dan Shell, pemegang saham masing-masing di perusahaan energi terkemuka Rusia Rosneft dan kilang LNG Sakhalin 2. 

Mishustin mengatakan Rusia terbuka untuk berdialog dengan investor yang berpikiran konstruktif. "Kami berharap siapa yang berinvestasi ke negara kami akan dapat bekerja di sini lebih lanjut," ujarnya.

Rusia menyebut tindakannya di Ukraina sebagai operasi khusus yang dirancang tidak untuk menduduki wilayah tetapi untuk menghancurkan kemampuan militer tetangga selatannya dan menangkap apa yang dianggapnya sebagai nasionalis berbahaya.

Institute of International Finance (IIF), sebuah kelompok perdagangan yang mewakili bank-bank besar, telah memperingatkan bahwa Rusia sangat mungkin gagal membayar utang luar negerinya. Dengan pasar saham Moskow yang babak belur ditutup untuk hari kedua pada Selasa (1/3/2022), miliarder Rusia Mikhail Fridman, yang telah diberi sanksi oleh Uni Eropa, memperingatkan bahwa keluar dari aset Rusia mungkin terbukti sulit bahkan tanpa larangan sementara.

"Saya tidak berpikir kami akan dapat melepaskan aset di Rusia sekarang karena tidak ada pembeli untuk saat ini," kata Fridman kepada wartawan di London.

Baca juga : Usai Evakuasi, Pemerintah Berencana Pulangkan WNI dari Ukraina

sumber : Antara/Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA