Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

Ribuan Warga Australia Mengungsi dari Banjir Terburuk

Selasa 01 Mar 2022 16:33 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Esthi Maharani

 Warga mengungsi saat banjir melanda Chinderah, New South Wales Utara, Australia, 01 Maret 2022. Cuaca yang lebih parah diperkirakan akan terjadi di sepanjang pantai New South Wales.

Warga mengungsi saat banjir melanda Chinderah, New South Wales Utara, Australia, 01 Maret 2022. Cuaca yang lebih parah diperkirakan akan terjadi di sepanjang pantai New South Wales.

Foto: EPA-EFE/JASON O?BRIEN
Australia terendam oleh banjir terburuk dalam beberapa dekade.

REPUBLIKA.CO.ID, CANBERRA -- Puluhan ribu warga Australia telah diperintahkan untuk mengungsi dari rumah pada Selasa (1/3/2022). Lebih banyak lagi telah diberitahu untuk bersiap melarikan diri ketika bagian dari pantai tenggara Australia terendam oleh banjir terburuk dalam beberapa dekade.

Puluhan penduduk, beberapa dengan hewan peliharaan, menghabiskan berjam-jam terperangkap di atap rumah dalam beberapa hari terakhir di tepi sungai yang deras di kota Lismore di negara bagian New South Wales utara. Lusinan mobil terjebak di sebuah jembatan di kota terdekat Woodburn dengan kedua pendekatan jembatan terendam pada Senin (28/2/2022) malam.

Baca Juga

Hingga 50 orang diselamatkan dari jembatan pada Selasa pagi. "Kami tidak memiliki kemampuan untuk mengeluarkan mereka dalam kegelapan, jadi kami hanya harus memastikan bahwa mereka bersembunyi dan kami pergi pagi ini dan mengeluarkan mereka semua," ujar Komandan Layanan Darurat Negara Bagian Woodburn Ashley Slapp.

Air banjir bergerak ke selatan ke New South Wales dari negara bagian Queensland dalam bencana terburuk di wilayah tersebut sejak peristiwa sekali dalam satu abad pada 2011. Perdana Menteri New South Wales Dominic Perrottet mengatakan ada 1.000 penyelamatan di negara bagiannya pada Selasa dan lebih dari 6.000 seruan kepada pihak berwenang untuk membantu.

Perrottet mengatakan 40.000 orang telah diperintahkan untuk mengungsi, sementara 300.000 lainnya ditempatkan di bawah peringatan evakuasi. "Kami akan melakukan segalanya ... kami bisa membuat semua orang selamat dan membuat komunitas ini kembali ke negara bagian kami secepat mungkin," kata Perrottet.

Korban tewas dari bencana terbaru tetap di delapan dengan semua kematian di Queensland. Kematian terbaru adalah seorang pria yang terjebak di dalam mobil di air banjir pada hari Senin di kota Gold Coast.

Curah hujan yang luar biasa datang ketika Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim PBB melaporkan minggu ini bahwa sebagian besar Australia telah kehilangan 20 persen dari curah hujannya. Ditambah risiko kebakaran negara itu telah melampaui skenario terburuk yang dikembangkan hanya beberapa tahun yang lalu.

Tahun terpanas dan terkering di Australia adalah 2019 yang berakhir dengan kebakaran hutan yang menghancurkan di seluruh Australia tenggara. Kebakaran tersebut secara langsung menewaskan 33 orang dan 400 orang lainnya tewas akibat asap.

Kebakaran juga menghancurkan lebih dari 3.000 rumah dan meruntuhkan 47 juta hektar lahan pertanian dan hutan. Namun, dua pola cuaca La Nina sejak itu membawa curah hujan di atas rata-rata ke wilayah yang sama.

sumber : AP
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA