Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Pertamina Imbau Masyarakat Tak Beralih ke Elpiji Subsidi

Senin 28 Feb 2022 16:35 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Fuji Pratiwi

Pekerja menata tabung gas elpiji nonsubsidi di salah satu agen di Petojo, Jakarta, Selasa (28/12/2021). Pertamina melakukan penyesuaian harga elpiji nonsubsidi ukuran 5,5 kilogram dan 12 kilogram dengan kenaikan antara Rp 1.600 hingga Rp 2.600 per kilogram sejak 25 Desember 2021 untuk merespons tren peningkatan harga acuan CP Aramco.

Pekerja menata tabung gas elpiji nonsubsidi di salah satu agen di Petojo, Jakarta, Selasa (28/12/2021). Pertamina melakukan penyesuaian harga elpiji nonsubsidi ukuran 5,5 kilogram dan 12 kilogram dengan kenaikan antara Rp 1.600 hingga Rp 2.600 per kilogram sejak 25 Desember 2021 untuk merespons tren peningkatan harga acuan CP Aramco.

Foto: Antara/Aditya Pradana Putra
Pertamina terus berupaya memastikan penyaluran LPG yang tepat sasaran.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Pertamina (Persero) memutuskan untuk menaikan elpiji non subsidi yaitu elpiji 12 kg dan elpiji 5 kg menyusul kenaikan acuan CP Aramco.

Corporate Secretary Pertamina Subdholding Commercial and Trading Irto Ginting mengimbau masyarakat untuk tidak kemudian memburu elpiji melon menyusul kenaikan harga elpiji nonsubsidi. "Kami menghimbau agar pengguna LPG Nonsubsidi tidak beralih ke LPG subsidi," ujar Irto kepada Republika, Senin (28/2/2022).

Baca Juga

Di satu sisi, sebagai langkah preventif sebelum melakukan penyusaian harga, Pertamina sudah melakukan monitoring stok dan pengawasan penyaluran. Pertamina menggandeng semua pemangku kepentingan untuk bisa memantau penyaluran elpiji.

"Kami akan terus melakukan monitoring stok dan penyaluran LPG kepada masyarakat. Selain itu, kami juga terus akan melakukan edukasi untuk memastikan penyaluran LPG yang tepat sasaran, ini akan dilakukan bersama-sama dengan seluruh stakeholder dan masyarakat," ujar Irto.

Saat ini acuan CP Aramco sudah mencapai 775 dolar AS per metrik ton. Jauh dari kondisi pada 2021 yang berada di level 500 dolar AS per metrik ton. Kenaikan yang mencapai lebih dari 21 persen ini memaksa Pertamina harus menaikan harga jual elpiji non subsidi. Pertamina membanderol elpiji non subsidi sebesar Rp 15.500 per kilogram (kg).

"Penyesuaian harga hanya berlaku untuk LPG nonsubsidi seperti Bright Gas atau sekitar 6,7 persen dari total konsumsi LPG nasional per Januari 2022 ini," kata Irto.

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA