Thursday, 8 Zulhijjah 1443 / 07 July 2022

IDAI: Anak dengan Komorbid Harus Dilindungi dari Covid-19

Senin 28 Feb 2022 00:30 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati/ Red: Nora Azizah

Covid-19 bisa membahayakan anak dengan komorbid.

Covid-19 bisa membahayakan anak dengan komorbid.

Foto: www.pixabay.com
Covid-19 bisa membahayakan anak dengan komorbid.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) meminta anak-anak yang memiliki penyakit penyerta (komorbid) harus dilindungi dari penularan Covid-19. Sebab, Covid-19 bisa membuat kondisi anak yang memiliki komorbid semakin memburuk, bahkan meninggal dunia.

"Anak-anak dengan komorbid harus dilindungi dari Covid-19. Apalagi anak-anak yang memiliki komorbid dan belum divaksin," ujar Ketua Umum Pengurus Pusat IDAI Piprim Basarah Yanuarso saat berbicara di konferensi virtual 'Pandemic Talks bertema Jangan Sepelekan Omicron, Lindungi Anak Indonesia!', Sabtu (26/2/2022) malam.

Baca Juga

Dia melanjutkan, anak yang memiliki komorbid kemudian terinfeksi Covid-19 membuat kondisinya tambah berat. Bahkan, dia melanjutkan, semakin banyak komorbid yang dimiliki anak kemudian saat terpapar virus ini bisa semakin berisiko mengakibatkan meninggal dunia. Padahal, dia melanjutkan, anak-anak juga tidak meminta punya komorbid seperti penyakit jantung bawaan atau leukimia.

"Itu given. Jadi, lingkungan yang harus melindungi dia dengan sebaik mungkin," katanya.

Meski ia mengakui ada juga komorbid yang 'dibuat' seperti obesitas. Misalnya akibat pembelajaran jarak jauh, anak terus ngemil sehingga menjadi obesitas. Akibatnya anak yang kegemukan ini bisa disebut miliki komorbid dan jadi berisiko tinggi ketika terpapar Covid-19.

"Sehingga, kita harus melindungi dengan ekstra anak-anak dengan komorbid. Caranya dengan memastikan lingkungannya aman orang-orang di sekitar anak sudah divaksin, karena anak ini belum bisa divaksin meski usianya cukup," ujarnya.

Sebab, dia melanjutkan, ini terkait kontraindikasi vaksin. Artinya orang yang divaksin harus dalam kondisi sehat. Sehingga, ia meminta perlindungannya lewat lingkungan yang aman supaya anak tidak terpapar Covid-19.

Di kesempatan yang sama, Executive Director International Pediatric Association Aman Bhakti Pulungan menambahkan, anak yang memiliki komorbid seperti diabetes mellitus (DM) tipe 1 dan tipe 2, obesitas, kelainan tulang bawaan, sindrom adalah kelompok yang rentan. 

"Kalau pasien saya anak-anak yang punya komorbid ini kemudian terinfeksi Covid-19 maka risikonya menjadi tinggi," katanya.

Bahkan, dia menjelaskan, anak yang kegemukan juga disebut memiliki komorbid dan mengalami prediabetes. Kemudian anak kegemukan yang mengalami prediabetes saat terinfeksi Covid-19 bisa meningkat menjadi DM. 

"Ini belum ditambah dengan risiko lainnya yaitu long Covid-19," ujarnya.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA