Tuesday, 11 Muharram 1444 / 09 August 2022

Benarkah Hawa yang Sebabkan Nabi Adam Diusir dari Surga?  

Sabtu 26 Feb 2022 05:24 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Nashih Nashrullah

Ilustrasi Surga. Adam alaihissalam dikeluarkan dari surga karena kesalahannya bukan Hawa

Ilustrasi Surga. Adam alaihissalam dikeluarkan dari surga karena kesalahannya bukan Hawa

Foto: Pixabay
Adam alaihissalam dikeluarkan dari surga karena kesalahannya bukan Hawa

REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO— Sejumlah anggapan beredar di tengah-tengah masyarakat bahwa keluarnya Adam alaihissalam, akibat godaan dan rayuan Hawa. Benarkah demikian?

Anggota fatwa Lembaga Fatwa Mesir, Dar Ifta, Syekh Dr Amru Al Wardani menyebut kisah tentang hasutan Hawa kepada Nabi Adam alaihissalam hingga terusir dari surga adalah mitos belaka. 

Baca Juga

Dia mengatakan, tidak ada ayat dalam Alquran yang menjelaskan bahwa Hawa menggoda Adam untuk melakukan dosa berupa melanggar larangan Allah SWT agar tidak mendekati pohon khuldi.

Dilansir dari Masrawy, Selasa (22/2/2022), dalam Alquran surat Al Baqarah ayat 37 disebutkan bahwa Nabi Adam alaihissalam yang meminta ampunan Allah SWT atas kesalahannya, bukan Hawa. Dari sini diketahui bahwa dosa Adam bukan karena rayuan Hawa. Allah SWT berfiman:

فَتَلَقَّىٰٓ ءَادَمُ مِن رَّبِّهِۦ كَلِمَٰتٍ فَتَابَ عَلَيْهِ ۚ إِنَّهُۥ هُوَ ٱلتَّوَّابُ ٱلرَّحِيمُ 

Artinya: "Kemudian Adam menerima beberapa kalimat dari Tuhannya, maka Allah menerima taubatnya. Sesungguhnya Allah Mahapenerima taubat lagi Mahapenyayang." (QS. Al Baqarah ayat 37). Bahkan dalam ayat lain disebutkan:

وَعَصَىٰٓ ءَادَمُ رَبَّهُۥ فَغَوَىٰ

Artinya: "Dan durhakalah Adam kepada Tuhan dan sesatlah dia." (QS Thaha ayat 121).

“Bahwa pemikiran ini adalah salah satu mitos yang harus kita singkirkan, karena setan menipu Adam dan Hawa bersama-sama dan bukan Hawa yang menyerahkan pohon itu kepada Adam. Ini tidak benar. Dalam hukum Islam, Setan menipu Adam dan Hawa bersama-sama,”ungkapnya.

Karena mitos ini, Hawa diperlakukan dengan sangat buruk, dan salah satu alasan utamanya adalah mitos ini. Jika Tuhan telah mengampuni Adam dan memaafkannya, maka Dia juga sekaligus memaafkan Hawa.

Syekh Al Wardani menjelaskan bahwa beberapa aliran mendukung mitos ini karena mereka merasa dan menginginkan setanisasi wanita. 

“Kita harus mengubah persepsi kita masing-masing. Seperti tuduhan yang berkaitan dengan wanita yang biasa dilontarkan orang untuk membenarkan perlakuan buruk mereka terhadap wanita." katanya.   

Sumber: masrawy  

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA