Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Siaga Omicron Hingga Libur Lebaran

Kamis 24 Feb 2022 18:16 WIB

Red: Indira Rezkisari

Pengemudi ojek daring mengendarai sepeda listrik di kawasan Karet Kuningan, Jakarta, Selasa (22/2/2022). Pemerintah menetapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Jawa-Bali kembali diperpanjang hingga 28 Februari 2022 sebagai salah satu langkah antisipatif penanggulangan COVID-19 di tengah merebaknya varian Omicron di Indonesia.

Pengemudi ojek daring mengendarai sepeda listrik di kawasan Karet Kuningan, Jakarta, Selasa (22/2/2022). Pemerintah menetapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Jawa-Bali kembali diperpanjang hingga 28 Februari 2022 sebagai salah satu langkah antisipatif penanggulangan COVID-19 di tengah merebaknya varian Omicron di Indonesia.

Foto: Antara/Dhemas Reviyanto
Indonesia harus mewaspadai masa libur Lebaran yang kerap jadi pemicu kenaikan kasus.

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Rr Laeny Sulistyawati, Dian Fath Risalah, Antara

Penambahan kasus harian Covid-19 masih bersifat fluktuatif. Hari ini berdasarkan data dari Satgas Covid-19 terkini kasus harian Covid-19 di Indonesia mulai turun, pada Kamis (24/2/2022) kasus konfirmasi sebanyak 57.426. Sehingga total saat ini sudah ada 5.408.328 kasus Covid-19 di Tanah Air.

Baca Juga

Pakar Mikrobiologi Universitas Indonesia Amin Soebandrio mengaku belum bisa memprediksi kasus Covid-19 di Tanah Air yang kini tengah melonjak kapan bisa menurun. Apalagi, dalam waktu dekat yaitu April hingga awal Mei 2022 mendatang adalah momen Ramadhan dan Idul Fitri. Biasanya terjadi peningkatan kasus Covid-19 setelahnya.

"Kalau berkaca dari negara-negara lain, prediksi puncak kasus Covid-19, khususnya varian Omicron muncul dalam dua sampai tiga bulan sejak kasus pertama terdeteksi. Kami harapkan Indonesia juga seperti itu tetapi kami belum tahu kapan puncak Omicron itu tercapai," katanya saat mengisi konferensi virtual Asian Insights Conference 2022 sesi pertama bertajuk The Road To Endemic: Finding Normal In New Normal, Kamis (24/2/2022).

Sebab, dia melanjutkan, puncak kasus Covid-19 tidak selalu mulus, angkanya sempat turun kemudian naik lagi kemudian angka kasus kembali turun. Namun, beberapa negara yang alami puncak kasus kemudian mengalami penurunan secara stabil. Ia berharap, puncak kasus Covid-19 di Indonesia segera turun.

Kendati demikian, Amin memperkirakan masih butuh waktu beberapa pekan mendatang. Ini berdasarkan data yang Amin peroleh saat ini yaitu kasus Covid-19 kebanyakan dari Jawa. Kemudian, pengiriman sampel untuk dilakukan tes pengurutan keseluruhan genom (Whole Genome Sequencing/WGS) untuk menentukan Omicron juga masih terbatas, hanya dari Jawa, beberapa provinsi juga mengirimkan sampel ke institusi di Jawa.

Jadi, dia menambahkan, kalau disebut varian Omicron sudah mendominasi 97 hingga 98 persen dari virus yang bersirkulasi di Indonesia maka data itu belum representatif seluruh wilayah Tanah Air. "Kita harus mengantisipasi varian Delta masih ada di daerah lain di Indonesia dan tak tahu varian mana yang bersirkulasi. Kita harus mengantisipasi di daerah lain di Indonesia bahwa varian Delta masih ada," katanya.

Selain itu, Amin meminta masyarakat jangan menganggap Omicron ringan kemudian santai. Apalagi, ia mengingatkan dalam waktu sebulan hingga dua bulan mendatang sudah memasuki puasa dan ada beberapa aktivitas yang menyebabkan masyarakat berkumpul, mulai dari shalat tarawih, sampai nanti hari raya.

Kalau belajar dari pengalaman tahun lalu, dia melanjutkan, pemerintah Indonesia berhasil mengendalikan mobilitas masyarakat sampai Lebaran. "Tetapi setelah Lebaran justru terjadi peningkatan kasus Covid-19 dan puncaknya kan Juni-Juli 2021 kemarin. Mudah-mudahan tahun ini tidak terjadi," katanya.

Jika belajar dari pengalaman tahun lalu, ia menegaskan dibutuhkan peran tidak hanya dilakukan pemerintah melainkan juga masyarakat. Tidak hanya masyarakat menengah ke bawah, Amin meminta masyarakat menengah ke atas juga harus berpartisipasi. Sebab, ia mengingatkan kunci keberhasilan pengendalian Covid-19 ada di masyarakat.

"Kalau semua bisa disiplin dalam upaya (protokol kesehatan) 5M, pemerintah melaksanakan 3T, kemudian menuntaskan vaksinasi maka itu luar biasa. Diharapkan dengan upaya itu kita bisa menurunkan jumlah kasus Covid-19 tanpa mengalami puncak karena ada mobilitas atau kerumunan masyarakat," katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA