Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

Sejarah Hari Ini: Vaksin Polio Pertama Disuntikkan

Rabu 23 Feb 2022 22:50 WIB

Rep: Fergi Nadira B/ Red: Esthi Maharani

Seorang petugas kesehatan memberikan vaksin polio kepada seorang anak

Seorang petugas kesehatan memberikan vaksin polio kepada seorang anak

Foto: AP Photo/Fareed Khan
Berkat vaksin, kasus polio berkurang 99 persen di seluruh dunia.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON - Pada 23 Februari 1954, sekelompok anak-anak dari Sekolah Dasar Arsenal di Pittsburgh, Pennsylvania menerima suntikan pertama vaksin polio baru yang diciptakan oleh kepala Laboratorium Penelitian Virus di Universitas Pittsburgh, Jonas Salk. Berkat vaksin, kasus polio berkurang 99 persen di seluruh dunia.

Meskipun tidak separah wabah atau influenza pada saat itu, poliomielitis adalah penyakit yang sangat menular yang muncul menakutkan dan seperti tidak mungkin dihentikan. Menyerang sel-sel saraf hingga sistem saraf pusat, polio menyebabkan kerusakan otot, kelumpuhan dan bahkan kematian.

Dilansir laman History, Rabu (23/2/2022), pada paruh pertama abad ke-20, saat obat-obatan meningkat di dunia Barat, polio masih menyerang kebanyakan anak kecil meski ada beberapa kasus menimpa orang dewasa. Korban paling terkenal dari wabah 1921 di Amerika adalah calon Presiden Franklin Delano Roosevelt, yang saat itu adalah seorang politisi muda. Penyakit ini menyebar dengan cepat pada tubuhnya sehingga membuat kakinya lumpuh secara permanen.

Pada akhir 1940-an, March of Dimes, sebuah organisasi akar rumput yang didirikan dengan bantuan Presiden Roosevelt untuk menemukan cara mempertahankan diri dari polio, meminta Dr. Jonas Salk untuk meneliti polio. Salk menemukan bahwa polio memiliki sebanyak 125 galur dari tiga tipe dasar, untuk itu diperlukan vaksin yang efektif untuk memerangi ketiganya.

Salk menumbuhkan sampel virus polio dan kemudian menonaktifkan atau membunuh mereka. Ia menambahkan bahan kimia yang disebut formalin dan kemudian, Salk mengembangkan vaksinnya yang mampu mengimunisasi tanpa menginfeksi pasien.

Setelah inokulasi massal dimulai pada 1954, semua orang kagum dengan tingkat keberhasilan yang tinggi sekitar 60-70 persen. Itu terjadi hingga vaksin menyebabkan wabah mendadak sekitar 200 kasus.

Setelah ditentukan bahwa semua kasus disebabkan oleh satu batch vaksin yang salah, standar produksi ditingkatkan, dan pada Agustus 1955 sekitar 4 juta suntikan telah diberikan. Kasus polio di AS turun dari 14.647 pada tahun 1955 menjadi 5.894 pada tahun 1956, dan pada tahun 1959 sekitar 90 negara lain menggunakan vaksin Salk.

Versi vaksin polio yang lebih baru, yang dikembangkan oleh Albert Sabin, menggunakan bentuk virus hidup yang dilemahkan dan ditelan alih-alih disuntikkan. Itu dilisensikan pada tahun 1962 dan segera menjadi lebih populer daripada vaksin Salk, karena lebih murah untuk dibuat dan lebih mudah diambil orang.

Masih belum ada obat untuk polio setelah terjangkit, tetapi penggunaan vaksin telah hampir menghilangkan polio di Amerika Serikat dan di seluruh dunia. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, kasus polio telah berkurang 99 persen dan hanya bertahan di antara komunitas termiskin dan paling terpinggirkan di dunia.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA