Sunday, 27 Zulqaidah 1443 / 26 June 2022

Tak Hanya Kerajaan Jack Ma, Regulator China Bikin Raksasa Teknologi Lain Tak Bisa Berkutik!

Kamis 24 Feb 2022 07:38 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Jack Ma, Executive Chairman of Alibaba Group

Jack Ma, Executive Chairman of Alibaba Group

Dari Alibaba hingga Tencent, perusahaan terbesar China jadi 'serangan' regulator.

Dari Alibaba hingga Tencent, perusahaan terbesar China kembali menjadi 'serangan' regulator. Kabar ini didorong oleh spekulasi bahwa Beijing sedang mempersiapkan serangan lain di arena Big Tech terbesar di dunia.

Tiga bisnis paling berharga di China, Alibaba Group Holding Ltd. milik Jack Ma, Tencent Holdings Ltd. dan Meituan telah merugi lebih dari USD100 miliar (Rp1.435 triliun) dalam rentang tiga hari yang penuh gejolak. 

Melansir Yahoo Finance di Jakarta, Rabu (23/2/22) saat ini investor terngah panik dan mencoba menguraikan serangkaian peristiwa yang menunjukkan bahwa Beijing kembali bersiap untuk mengendalikan sektor swasta raksasanya.

Baca Juga: Jack Ma Gak Dikasih Napas, Pemerintah China Bakal Geledah Ant Group Lagi!

Ketika Alibaba melaporkan pendapatan Kamis kemarin, para eksekutifnya akan kembali menghadapi pertanyaan tentang niat Beijing setelah pemerintahan Xi Jinping meluncurkan kampanye "kemakmuran bersama" untuk mengekang ekses sektor teknologi dan memaksa mereka untuk berbagi kekayaan.

Pertumpahan darah dimulai Jumat, Meituan dan rekan-rekannya dituntut menurunkan biaya yang mereka kenakan untuk restoran di daerah yang dilanda pandemi. Pada hari Senin lalu, sepasang posting online yang tidak diverifikasi menjadi viral yang membawa Tencent menghadapi tindakan keras peraturan besar, memaksa kepala hubungan masyarakatnya melakukan penolakan agresif yang luar biasa.

Kemudian pada hari itu, Bloomberg melaporkan bahwa Beijing telah memerintahkan perusahaan-perusahaan yang dikelola negara untuk melaporkan eksposur mereka ke Jack Ma's Ant Group Co., perusahaan yang paling terpukul dalam kampanye pemerintah selama setahun melawan modal yang tidak teratur.

Alibaba dan Tencent diperkirakan mencatat laju kenaikan pendapatan kuartalan paling lambat sejak listing.

Industri yang terguncang diperkirakan akan melangkah lebih hati-hati tahun ini daripada sebelumnya seperti membatasi perekrutan dan akuisisi tahun-tahun sebelumnya. Didi Global Inc. sedang bersiap untuk mengurangi jumlah karyawan sebanyak 20% menjelang IPO Hong Kong.

Selain itu, platform Weibo Inc. yang mirip Twitter telah mulai menyesuaikan kembali bisnisnya sejak awal tahun, mengalokasikan beberapa staf ke peran baru sebelum melepaskan mereka.

“Masa keemasan internet China mungkin sudah kita lewati,” kata Jessica Tea dari BNP Paribas Asset Management. “Namun demikian, kami percaya puncak intensitas regulasi mungkin ada di belakang kami dalam siklus ini, saat kami beralih dari normalisasi kebijakan ke normalisasi pertumbuhan.”

Risiko terhadap pertumbuhan sangat menonjol di Alibaba yang tahun lalu menelan denda USD2,8 miliar (Rp40 triliun) setelah regulator memaksanya untuk mengakhiri praktik eksklusivitas pedagang tertentu yang diduga membantunya menaikkan saingan. Serangan regulasi telah memotong nilai pasar perusahaan dari USD858 miliar pada Oktober 2020 menjadi sekitar USD310 miliar.

Analis memperkirakan bahwa pendapatan naik hanya 11% pada kuartal Desember, sejauh ini tingkat pertumbuhan paling lambat sejak go public pada tahun 2014. Margin operasi Alibaba telah turun dari 30,4% pada 2017 menjadi 10,7% dalam dua belas bulan yang berakhir September, tertekan oleh kebijakan baru pesaing dan melemahnya pertumbuhan ekonomi.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA