Thursday, 7 Jumadil Awwal 1444 / 01 December 2022

In Picture: Nasib Umat Islam di Asia, Wajah Diskriminasi di India, Kashmir, dan Myanmar

Selasa 22 Feb 2022 17:00 WIB

Rep: Amri Amrullah / Red: Nashih Nashrullah

Wanita Muslim India memegang plakat dan meneriakkan slogan-slogan selama protes terhadap pembatasan jilbab di jalan Mira, di pinggiran Mumbai, India, 11 Februari 2022. Enam siswa di Government Women First Grade College di distrik Udupi, Karnataka, telah dilarang menghadiri kelas karena mengenakan jilbab dan siswa Hindu mulai mengenakan selendang safron sebagai tanda protes.

Foto: EPA-EFE/DIVYAKANT SOLANKI
Umat Islam di Asia menghadapi serangkain bentuk diskriminasi

REPUBLIKA.CO.ID, ISTANBUL – Para ahli pada seminar dua hari di Istanbul menyatakan keprihatinan tentang memburuknya kondisi Muslim di Asia belakangan ini.

Kasus terjadi di India dan Myanmar menjadi dua contoh mencolok kekerasan terhadap Muslim yang dinormalisasi oleh negara-negara besar dunia.

Baca Juga

 

"Para pemimpin politik di Asia memperburuk masalah sentimen anti-Muslim dengan memberikan pidato-pidato yang menghasut untuk keuntungan pemilu," kata Hassan Abdein, Kepala Departemen Muslim dan Minoritas di OKI, pada Sabtu (19/2/2022) dalam seminar internasional dua hari tentang Muslim dan hak asasi manusia di Istanbul.

 

Abdein mengatakan Asia adalah rumah baru kapitalisme, dan meskipun jauh lebih beragam daripada di tempat lain, menampung ratusan orang etnis dari berbagai negara. Namun Asia juga menderita populisme elektoral yang gelap, salah satu efek eksploitatif globalisasi, menurut Abdein.

 

Di balik ‘pakaian’ keamanan nasional, dia memandang bahwa Muslim justru menjadi sasaran dan dikriminalisasi di seluruh benua. “Baik di Myanmar dan Sri Lanka, kami melihat satu kelompok tertentu memobilisasi ujaran kebencian,” kata Abdein. 

 

Akademisi tersebut mengatakan karena umat Buddha telah menjadi minoritas di anak benua Asia, India yang didominasi Hindu. Mereka telah merekayasa narasi korban untuk memobilisasi populasi Buddha di negara-negara mayoritas Buddha seperti Myanmar dan Sri Lanka.

 

Abdein mendesak hadirin untuk menemukan cara untuk melawan perang agama ini, karena mengabaikan sentimen anti-Muslim hanya akan memberi agresor lebih banyak ruang dan kesempatan. "Kita perlu merayakan kepemimpinan yang mengambil langkah nyata setelah Serangan Christchurch," kata Abdein.

 

Dia juga memuji pertemuan darurat yang diadakan di Istanbul pada 2019 untuk membahas serangan teroris di dua masjid di Selandia Baru.

Duta Besar Zamir Akram, mantan wakil tetap Republik Islam Pakistan untuk PBB, mengatakan bahwa meskipun lebih dari 200 juta Muslim tinggal di India, sebuah versi fasisme sedang berlangsung di tangan Hindutva.

Baca juga: Mualaf Edy, Takluknya Sang Misionaris di Hadapan Surat Al Ikhlas

 

 

Jutaan Muslim menderita diskriminasi agama dan ras, pembersihan etnis, kejahatan perang, kejahatan terhadap kemanusiaan, dan bahkan genosida. 

 

Panel ahli, diplomat, tokoh masyarakat, dan aktivis yang terhormat berbicara tentang “Situasi Muslim di Asia” pada seminar dua hari tentang pelanggaran hak asasi manusia yang dihadapi  umat Islam di Istanbul, 16-17 Februari 2022.

 

Dia menjelaskan bahwa pemerintah Modi telah merayu India atas dasar kebencian dan kecemburuan ketika datang ke Muslim.    

REPUBLIKA.CO.ID, ISTANBUL – Para ahli pada seminar dua hari di Istanbul menyatakan keprihatinan tentang memburuknya kondisi Muslim di Asia belakangan ini.

Kasus terjadi di India dan Myanmar menjadi dua contoh mencolok kekerasan terhadap Muslim yang dinormalisasi oleh negara-negara besar dunia.

Baca Juga

 

"Para pemimpin politik di Asia memperburuk masalah sentimen anti-Muslim dengan memberikan pidato-pidato yang menghasut untuk keuntungan pemilu," kata Hassan Abdein, Kepala Departemen Muslim dan Minoritas di OKI, pada Sabtu (19/2/2022) dalam seminar internasional dua hari tentang Muslim dan hak asasi manusia di Istanbul.

 

Abdein mengatakan Asia adalah rumah baru kapitalisme, dan meskipun jauh lebih beragam daripada di tempat lain, menampung ratusan orang etnis dari berbagai negara. Namun Asia juga menderita populisme elektoral yang gelap, salah satu efek eksploitatif globalisasi, menurut Abdein.

 

Di balik ‘pakaian’ keamanan nasional, dia memandang bahwa Muslim justru menjadi sasaran dan dikriminalisasi di seluruh benua. “Baik di Myanmar dan Sri Lanka, kami melihat satu kelompok tertentu memobilisasi ujaran kebencian,” kata Abdein. 

 

Akademisi tersebut mengatakan karena umat Buddha telah menjadi minoritas di anak benua Asia, India yang didominasi Hindu. Mereka telah merekayasa narasi korban untuk memobilisasi populasi Buddha di negara-negara mayoritas Buddha seperti Myanmar dan Sri Lanka.

 

Abdein mendesak hadirin untuk menemukan cara untuk melawan perang agama ini, karena mengabaikan sentimen anti-Muslim hanya akan memberi agresor lebih banyak ruang dan kesempatan. "Kita perlu merayakan kepemimpinan yang mengambil langkah nyata setelah Serangan Christchurch," kata Abdein.

 

Dia juga memuji pertemuan darurat yang diadakan di Istanbul pada 2019 untuk membahas serangan teroris di dua masjid di Selandia Baru.

Duta Besar Zamir Akram, mantan wakil tetap Republik Islam Pakistan untuk PBB, mengatakan bahwa meskipun lebih dari 200 juta Muslim tinggal di India, sebuah versi fasisme sedang berlangsung di tangan Hindutva.

Baca juga: Mualaf Edy, Takluknya Sang Misionaris di Hadapan Surat Al Ikhlas

 

 

Jutaan Muslim menderita diskriminasi agama dan ras, pembersihan etnis, kejahatan perang, kejahatan terhadap kemanusiaan, dan bahkan genosida. 

 

Panel ahli, diplomat, tokoh masyarakat, dan aktivis yang terhormat berbicara tentang “Situasi Muslim di Asia” pada seminar dua hari tentang pelanggaran hak asasi manusia yang dihadapi  umat Islam di Istanbul, 16-17 Februari 2022.

 

Dia menjelaskan bahwa pemerintah Modi telah merayu India atas dasar kebencian dan kecemburuan ketika datang ke Muslim.    

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA