Wednesday, 30 Zulqaidah 1443 / 29 June 2022

Tak Hanya Covid-19, Moderna Kembangkan Vaksin mRNA untuk Herpes dan Kanker

Senin 21 Feb 2022 15:05 WIB

Rep: Santi Sopia/ Red: Nora Azizah

Moderna, salah satu perusahaan biotek yang memimpin vaksin mRNA, baru saja mengumumkan tiga target pengembangan baru.

Moderna, salah satu perusahaan biotek yang memimpin vaksin mRNA, baru saja mengumumkan tiga target pengembangan baru.

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Sebelumnya, Moderna kembangkan vaksin mRNA untuk flu hingga HIV.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Moderna, salah satu perusahaan biotek yang memimpin vaksin mRNA, baru saja mengumumkan tiga target pengembangan baru. Membangun momentum vaksin mRNA Covid-19 yang luar biasa sukses, Moderna sekarang mengarahkan pandangan vaksinnya pada virus herpes simpleks, virus varicella-zoster, dan vaksin kanker baru.

Ketiga target vaksin mRNA baru ini berada di samping fokus perusahaan yang diumumkan sebelumnya pada HIV, influenza, cytomegalovirus (CMV), dan virus Epstein-Barr (EBV). Target terbesar yang baru diumumkan adalah vaksin mRNA terhadap virus herpes simpleks (HSV). Ada dua jenis virus herpes, HSV-1, virus yang diketahui mempengaruhi mulut dan menyebabkan luka dingin, dan HSV-2, sumber herpes genital.

Baca Juga

Kandidat vaksin mRNA Moderna akan menargetkan HSV-2, dengan perusahaan mengindikasikan bahwa mereka mengharapkan kekebalan terhadap jenis herpes itu harus agak protektif silang terhadap HSV-1. Kedua virus herpes dikenal sebagai virus laten, yang berarti infeksi sering kali kronis, dengan virus tetap tidak aktif pada manusia sepanjang hidup mereka.

HSV-1 diperkirakan telah menginfeksi lebih dari setengah populasi dunia, sedangkan HSV-2 adalah penyakit menular seksual paling umum di dunia, dengan sekitar 10 persen orang diperkirakan terinfeksi. Beberapa peneliti juga berhipotesis bahwa virus herpes mungkin berperan dalam timbulnya penyakit neurodegeneratif seperti Alzheimer.

Target mRNA kedua yang diumumkan Moderna ditujukan pada virus varicella-zoster (VSV). Ini adalah virus yang menyebabkan cacar air dan juga merupakan virus laten yang dapat tetap tidak aktif selama bertahun-tahun setelah infeksi awal. Ketika VSV diaktifkan kembali menyebabkan penyakit yang dikenal sebagai herpes zoster.

Penargetan herpes zoster Moderna mengikuti pengumuman bulan lalu dari Pfizer yang mengindikasikanpertimbangan untuk mengembangkan vaksin mRNA untuk penyakit umum ini. Target mRNA terakhir yang baru diumumkan adalah untuk vaksin yang ditujukan pada dua antigen yang diekspresikan oleh beberapa sel kanker. Vaksin ini berfokus pada dua antigen: Indoleamine 2,3-dioxygenase (IDO) dan ligan kematian terprogram 1 (PD-L1).

Kedua molekul tersebut diketahui berperan dalam pertumbuhan sel tumor. Tujuan dari vaksin mRNA untuk kanker adalah melatih sel kekebalan tubuh untuk mendeteksi sel tumor yang mengekspresikan antigen spesifik ini. Vaksin mRNA awalnya akan diuji pada kanker kulit stadium lanjut atau metastatik dan jenis kanker paru-paru yang disebut karsinoma paru-paru sel non-kecil.

“Kami berkomitmen untuk mengatasi virus laten dengan tujuan mencegah kondisi medis seumur hidup yang disebabkannya dengan program vaksin mRNA kami,” kata Stephane Bancel, CEO Moderna, seperti dilansir dari New Atlas, Senin (21/2/2022).

Dengan kandidat vaksin HSV dan VZV, Moderna juga berharap dapat meningkatkan kualitas hidup mereka yang memiliki gejala penyakit. Dengan vaksin kanker pos pemeriksaan baru, Moderna diharapkan dapat mengeksplorasi untuk menginduksi sel T khusus untuk PD-L1 dan IDO1 melalui vaksinasi. Tim peneliti sedang mengerjakan kandidat mRNA tambahan, yang kami cari maju untuk berbagi di masa depan.

Pada awal 2020, para peneliti vaksin mRNA mulai bergerak. Percepatan vaksin mRNA dari teknologi eksperimental telah membuka jalan bagi jalan penelitian baru.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA