Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Kiat Mudah Atasi Food Waste-Food Loss dari Rumah

Sabtu 19 Feb 2022 09:44 WIB

Red: Esthi Maharani

Dua orang petugas catering membersihkan sampah sisa makanan acara resepsi

Dua orang petugas catering membersihkan sampah sisa makanan acara resepsi

Foto: Antara/Fauzan
Indonesia tercatat sebagai negara kedua penghasil sampah makanan terbesar di dunia

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Fenomena Food Waste dan Food Loss secara global mendapatkan cukup banyak sorotan sebagai penyumbang limbah bagi lingkungan dan berdampak buruk bagi ekosistem. Menurut Food and Agriculture Organization (FAO), food waste mengacu pada penurunan kualitas atau kuantitas pada tingkat ritel, jasa penyedia makanan, dan konsumen.

Serupa tapi tak sama, selain food waste, terdapat juga food loss yang menurut FAO merupakan makanan yang terbuang akibat penurunan kuantitas atau kualitas. Setiap tahunnya, sepertiga dari seluruh produksi pangan di dunia harus terbuang, dengan rumah tangga menjadi penyumbang terbesar dari pemborosan tersebut.

Kondisi serupa juga terjadi di Indonesia, bahkan Indonesia mengacu pada The Economist Intelligence (EIU) 2017 tercatat sebagai negara kedua penghasil sampah makanan terbesar di dunia. Tentu ini patut disayangkan karena rupanya masih banyak masyarakat yang mengalami kelaparan di Tanah Air. Fakta itu tercatat di dalam data milik Global Hunger Index 2021 yang menunjukkan Indonesia berada di peringkat ketiga dari seluruh negara di kawasan Asia Tenggara.

Dalam rangka menyambut Hari Peduli Sampah Nasional (HPSN) yang diperingati pada 21 Februari mendatang, berikut kiat mudah dan sederhana yang bisa anda lakukan di rumah untuk mencegah food waste dan food loss mengutip siaran pers IKEA, Sabtu (19/2/2022).

Langkah awal sederhana untuk mencegah food waste dan food loss adalah dengan rutin membuat meal plan atau perencanaan makanan. Seperti contoh, rencanakanlah menu makanan yang mau anda makan atau masak selama seminggu ke depan. Perhatikan juga kandungan gizi dalam perencanaan makanan tersebut agar bisa sesuai dengan anjuran Kementerian Kesehatan tentang "Isi Piringku".

Anda bisa mengonsumsi bahan makanan utuh, seperti buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian, protein berkualitas tinggi, dan lemak sehat, sambil membatasi sumber biji-bijian olahan, gula tambahan, dan garam berlebih.

Cara lainnya adalah dengan berbelanja bahan makanan untuk mengisi kebutuhan yang sedang kurang atau sudah habis saja. Dengan begitu anda bisa mengurangi risiko kelebihan makanan. Setelah berbelanja, tentunya anda perlu menyimpan bahan makanan di kulkas atau pun dapur. Menyimpan makanan harus dilakukan secara tepat, menyesuaikan jenis makanannya. Cari tahu dan pelajari usia serta cara menyimpan macam-macam makanan, seperti daging, sayur, umbi-umbian, dan lain-lain.

Untuk produk buah dan sayur segar, bisa simpan di kulkas dengan suhu di bawah 4 derajat celcius agar kesegarannya tetap dapat terjaga. Sementara untuk daging mentah, dapat juga menggunakan wadah tertutup untuk penyimpanannya agar baunya tidak menyebar di dalam ruang penyimpanan. Jangan lupa juga pisahkan bahan makanan yang mengeluarkan gas etilena dari makanan lain, seperti pisang, alpukat, tomat dan masih banyak lagi.

Cara- cara di atas dapat anda lakukan untuk menjaga makanan tetap segar lebih lama dan mengurangi food waste atau food loss dengan menyimpan makanan di dalam toples kedap udara. Stoples kedap udara juga cocok untuk menyimpan bumbu dapur atau selai.

Tidak hanya memperhatikan cara menyimpan makanan dan berbelanja dengan bijak, sampah sisa makanan bisa dikurangi dengan diubah menjadi pupuk. Anda bisa mulai dengan membuat kompos dari sisa sayuran, buah, ampas kopi, atau teh. Selain dapat menggunakan sisa-sisa dapur sebagai kompos untuk tanaman, anda juga bisa menanam kembali sayuran dari sisa-sisa yang akan dibuang. Misalnya seperti menanam kembali daun bawang atau pun pakchoy yang ternyata mudah dilakukan di rumah.

Food waste dan food loss juga dapat terjadi karena kecenderungan kita untuk membuang langsung makanan yang tidak habis. Padahal ada banyak makanan yang sebenarnya masih layak untuk dikonsumsi keesokan harinya jika kita simpan dahulu di kulkas dengan cara yang tepat. Bahkan banyak juga makanan yang bisa diolah kembali sehingga bisa menjadi hidangan baru yang tak kalah lezatnya.

Contohnya, anda bisa membuat kaldu sayuran dari batang atau kulit sayuran yang kerap dibuang mungkin karena kurang digemari.Caranya mudah, dengan menyaring kaldu sayur dan menyimpannya dalam kulkas sehingga nantinya kaldu dapat digunakan untuk berbagai keperluan masak di kemudian hari.

Berbagi makanan merupakan salah satu cara terbaik untuk meluaskan dampak positif sekaligus mengurangi gap konsumsi di Indonesia. Anda dapat memberi atau membagikan makanan yang berlebih kepada keluarga, teman, kerabat, atau pun tetangga. Selain dapat mengurangi food waste, dengan cara tersebut kita juga dapat menjalin solidaritas serta mempererat hubungan kekerabatan.

Dengan mengurangi kebiasaan membuang makanan, anda dapat memberikan lebih banyak dampak positif tidak hanya kepada dirimu tetapi juga kepada orang terdekat bahkan lingkungan sekitar.

Selain itu, kegiatan mencegah food waste dan food loss di atas juga sudah mencakup metode 3R yakni "Reduce, Reuse, Recycle" yang dapat membantu anda untuk memulai gaya hidup yang berkelanjutan dari rumah.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA