Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

Karunia Allah Bagi Nabi Daud

Jumat 18 Feb 2022 11:01 WIB

Rep: Andrian Saputra/ Red: A.Syalaby Ichsan

Para arkeolog menemukan kain berwarna ungu yang diyakini berasal dari masa pemerintahan Nabi Daud AS dan Nabi Sulaiman AS di Israel.

Para arkeolog menemukan kain berwarna ungu yang diyakini berasal dari masa pemerintahan Nabi Daud AS dan Nabi Sulaiman AS di Israel.

Foto: Israeli Antiquities Authority via the indepen
Allah meminta Rasulullah SAW untuk mengingat tentang kisah Nabi Daud

REPUBLIKA.CO.ID, Nabi Daud mendapatkan banyak keutamaan dari Allah SWT. Perjalanan hidupnya menjadi hikmah bagi umat Nabi Muhammad SAW. Sebab itu, Alquran mengabadikan kisah  Nabi Daud. Pada QS Sad ayat 17 digambarkan bahwa Nabi Daud itu adalah nabi yang kuat. Pakar tafsir Alquran yang juga pengasuh Pondok Pesantren Bayt Alquran-Pusat Studi Alquran (PSQ) Ustaz Syahrullah Iskandar menjelaskan bahwa pada ayat itu Allah memerintahkan  Nabi Muhammad bersabar akan cacian dan perkataan orang-orang kafir Quraisy. 

Allah pun meminta Rasulullah SAW untuk mengingat tentang kisah Nabi Daud yang dikaruniai kekuatan baik secara fisik maupun kekuasaan. Kendati begitu, Ustaz Syahrullah mengatakan, Nabi Daud itu adalah manusia yang senantiasa mengembalikan segala urusan kepada Allah serta senang dalam beribadah. Setiap hari, Nabi Daud menggunakan separuh malamnya untuk beribadah kepada Allah. Dia pun berselang-seling hari melakukan puasa.

"Nabi Daud itu salah satu contoh yang sangat diteladani oleh Rasulullah. Maka dalam satu riwayat, nabi mengomentari Nabi Daud itu kana 'abdal basyar bahwa Nabi Daud itu manusia yang paling beribadah pada Allah, nilai ibadahnya itu lebih dari manusia lainya. Itulah sanjungan Nabi Muhammad kepada Nabi Daud," kata Ustaz Syahrullah yang juga anggota komisi Dakwah Majelis Ulama Indonesia (MUI) dalam kajian tafsir surat Sad ayat 17- dalam kitab al Qishah fi Alquran al Karim tafsir karya Syekh Muhammad Sayyid Tantowi yang diselenggarakan Nasaruddin Umar Office (NUO) secara virtual beberapa waktu lalu.

Ustaz Syahrullah yang juga dosen tafsir Alquran Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta mengatakan, Allah memberikan karunia kepada Nabi daud berupa suara yang indah. Selain itu sebagaimana digambarkan pada Surat Sad ayat 18-20 bahwa Allah memberikan karunia pada nabi Daud sehingga gunung-gunung pun mengikuti tasbih Nabi Daud. Termasuk juga kemampuan Nabi Daud menjinakkan burung-burung yang mengikuti Nabi Daud untuk bertasbih. Allah SWT juga menjadikan Nabi Daud sebagai seorang raja yang mendapat kepercayaan kuat dari rakyatnya serta hikmah atau ilmu dalam menyelesaikan persoalan. 

Akan tetapi, ada satu waktu Nabi Daud  diingatkan Allah SWT karena menilai sepihak terhadap suatu perselisihan. Pada ayat 21-26, Alquran menceritakan tentang dua orang yang berselisih. Mufasir berbeda pendapat, ada yang menyebut itu adalah malaikat, namun ada yang berpendapat itu adalah manusia. 

Keduanya memasuki istana Nabi Daud namun tidak melalui pintu utama. Melainkan sembunyi-sembunyi memanjat tembok dan masuk ke mihrab (tempat ibadah) Nabi Daud. Kedatangan mereka pun membuat Nabi Daud terkejut sekaligus khawatir. Mereka lalu meminta Nabi Daud tidak takut akan kehadiran mereka. Keduanya  menjelaskan tentang maksud tujuan menemui Nabi Daud. Yakni agar Nabi Daud memutuskan secara adil dan benar atas perselisihan yang terjadi diantara kedua orang itu. 

Salah satu diantara kedua orang itu menunjuk saudaranya. Dia berkata bahwa saudara itu sudah memiliki sembilan puluh sembilan ekor kambing. Sedangkan, ia hanya memiliki satu ekor kambing. Ia mengatakan kepada Nabi Daud bahwa saudaranya itu lalu meminta satu ekor domba miliknya. Hingga dalam perdebatan, ia pun kalah dan harus menyerahkan seekor kambingnya itu pada saudaranya. 

Nabi Daud langsung memutuskan bahwa saudaranya yang memiliki sembilan puluh sembilan kambing itu telah berbuat zalim. Akan tetapi setelah memberikan keputusan, Nabi Daud tersadar bahwa dua orang itu merupakan ujian dari Allah. Ustaz Syahrullah mengatakan bahwa nabi Daud sadar karena ia menghukumi secara sepihak. Nabi Daud telah menjatuhkan putusan sebelum mendengarkan keterangan dari pihak satunya. Nabi Daud pun memohon ampun kepada Allah atas kekeliruannya dalam menjatuhkan putusan. Allah pun mengampuninya  dan Nabi Daud diingatkan agar memberi keputusan dengan adil dan tidak mengikuti hawa nafsu yang dapat menyesatkan. 

"Ini menunjukan bagaimana posisi Nabi Daud yang tinggi dan karunia yang Allah berikan. Kisah Nabi Daud ini menginspirasi nabi Muhammad sehingga menguatkan nabi menjalankan risalah," kata dia.

Ustaz Syahrullah mengatakan dalam al Qishah fi Alquran al Karim tafsir,  Sayyid Tantowi juga memberikan kritikan kepada banyak mufasir yang menggambarkan bahwa Nabi Daud itu memiliki kesenangan terhadap perempuan, bahkan yang telah dilamar oleh orang lain. Menurut Sayid Tantowi itu justru mencederai kemaksuman Nabi Daud.

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA