Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

Kementan: Singkong Naik Kelas, Jadi Hidangan Gaya Hidup di Horeka

Kamis 17 Feb 2022 09:04 WIB

Rep: dedy darmawan nasution/ Red: Hiru Muhammad

Pekerja memproduksi kue donat berbahan dasar buah labu dan singkong di rumah UMKM Getlatela, Kampung Keuramat, Banda Aceh, Aceh, Jumat (12/11/2021). Pelaku UMKM binaan BUMN itu menyatakan produksi kue donat berbahan dasar buah labu dan singkong tersebut sejak setahun terakhir di tengah pandemi COVID-19 mulai bangkit setelah pemasarannya beralih menggunakan media daring.

Pekerja memproduksi kue donat berbahan dasar buah labu dan singkong di rumah UMKM Getlatela, Kampung Keuramat, Banda Aceh, Aceh, Jumat (12/11/2021). Pelaku UMKM binaan BUMN itu menyatakan produksi kue donat berbahan dasar buah labu dan singkong tersebut sejak setahun terakhir di tengah pandemi COVID-19 mulai bangkit setelah pemasarannya beralih menggunakan media daring.

Foto: ANTARA/Ampelsa
Pelaku usaha bisa membuat produk pangan singkong dengan kemasan yang menarik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Kementerian Pertanian (Kementan) terus mendorong program diversifikasi pangan lokal untuk mendongkrak perekonomian rakyat. Salah satunya singkong sebagai komoditas yang punya banyak ragam jenis olahan, manfaat kesehatan serta bernilai ekonomi tinggi.

Direktur Jenderal Tanaman Pangan, Suwandi mengatakan, singkong merupakan pangan lokal yang mudah dikembangkan dan produk olahanya sangat sesuai dalam memenuhi kebutuhan kalangan milenial saat ini. Termasuk untuk menjadi menu andalan hotel, restoran dan kafe (horeka).

Baca Juga

Oleh karenanya, Masyarakat Singkong Indonesia (MSI) bersama Ditjen Tanaman Pangan Kementan menyelenggarakan Bimbingan Teknis dan Sosialisasi (BTS) Propaktani episode 335 tanggal 16 Februari 2022 yang disiarkan secara langsung melalui cnal youtube propaktani , dengan  tajuk “Singkong Kabupaten Lingga: Potensi & Tantangan Untuk Pangan.

“Karena itu, itu mengembangkan dan menaikkan kelas produk singkong, ada beberapa langkah dan strategi yang pemerintah ambil. Pertama, mendesain market driven-nya. Bagaimana singkong menjadi pangan yang luar biasa.  Mari kita tangani sisi konsumsinya dan hilirnya,” kata Suwandi dalam keterangan resminya, Kamis (17/2/2022).

Kedua, lanjut Suwandi, yakni bagaimana menjadikan singkong sebagai gaya hidup dan cocok untuk kalangan milenial dan sebagai tren baru. Dengan begitu, pelaku usaha bisa membuat produk pangan singkong dengan kemasan yang menarik. Ketiga, gerakan mengonsumi pangan lokal, misalnya, menjadikan pangan lokal menjadi bagian menu di hotel, restauran dan kafe (horeka).

“Memajukan komoditas singkong juga dengan menghargai keringat petani. Minimal jika kita membeli singkong, jangan tawar harganya karena ini membuat petani menjadi semangat. Dan dalam rapat dan pertemuan di Kementerian Pertanian, khususnya di Ditjen Tanaman Pangan, diwajibkan menyediakan pangan lokal.  Kita mengharapkan juga ada lomba pangan lokal, lalu dibuat branding yang bagus untuk pemenangnya. Perguruan tinggi juga bisa membuat branding pangan lokal,” tegasnya.

Sementara itu, Wakil Bupati Lingga, Neko Wesha Pawelloy  menjelaskan pada tahun 2021 singkong di Kabupaten Lingga, khususnya di Desa Lanjut, Kecamatan Pesisir telah mengikuti pameran di Kota Batam dengan berat singkong lebih kurang 80 Kg. Untuk harga panen singkong di Kabupaten Lingga dan Kota Batam rata-rata dijual dengan harga Rp 2.500 sampai Rp. 3.000 per Kg.

“Kami pemerintah daerah sangat mendukung dan mensupport untuk program-program pertanian di Kabupaten Lingga dan juga akan terus memotivasi petani di Kabupaten Lingga untuk peningkatan perekonomian masyarakat,” ujar Neko.

Guru Besar Fakultas Teknologi Pangan (FTP) Universitas Andalas, Santoso mendukung pengembangan komoditas singkong hingga aspek hilirnya. Untuk membantu pengolahan singkong, FTP Universitas Andalas  telah melakukan perancangan mesin pengiris singkong dengan menggunakan transmisi daya pulley dan v-belt dan digerakkan oleh motor listrik berdaya 0,5 HP dengan putaran 1400 RPM.“Diharapkan dengan adanya mesin tersebut dapat membantu produksi pengolahan singkong, dan menembus pasar-pasar modern,” ucapnya.

Guru Besar FTP IPB, Titi Candra Sunarti menambahkan agro industri tepung-tepungan merupakan kunci untuk peningkatan nilai tambah singkong. Sebab singkong merupakan komoditas yang mudah rusak sehingga diperlukan agroindustri untuk mengolah singkong beragam produk olahan. “Misalnya  menjadi tepung, gaplek, dan tapioka serta berbagai aneka produk pangan yang nilai ekonominya tinggi. Jadi nilai tambah yang diperoleh cukup tinggi,” katanya. 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA