Saturday, 22 Muharram 1444 / 20 August 2022

Berkumur Bisa Kurangi Risiko Terinfeksi Covid-19

Rabu 16 Feb 2022 17:13 WIB

Red: Nora Azizah

Berkumur bisa menurunkan jumlah virus dan risiko infeksi ditahap awal.

Berkumur bisa menurunkan jumlah virus dan risiko infeksi ditahap awal.

Foto: www.freepik.com.
Berkumur bisa menurunkan jumlah virus dan risiko infeksi ditahap awal.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia menyampaikan bahwa berkumur dengan Iodin povidon dan hidrogen peroksida pada rongga mulut dan tenggorokan belakang dapat menurunkan risiko penyebaran COVID-19. "Berkumur pada rongga mulut dan tenggorokan belakang penting untuk menurunkan jumlah virus dan risiko penyebaran pada tahap-tahap awal infeksi," ujar Anggota Departemen Bedah Mulut dan Maksilofasial, Fakultas Kedokteran Gigi UI, Andrianto Soeprapto dalam konferensi pers hasil penelitian "Pengaruh Berkumur Iodin Povidon dan Hidrogen Peroksida terhadap nilai CT RT-PCR SARS-COV-2" yang diikuti secara daring di Jakarta, Rabu (16/2/2022).

Ia menambahkan, berkumur menggunakan larutan Iodin povidon dan hidrogen peroksida itu dapat mengganggu membran lipid virus danlarutan dengan komposisi itu tersedia sebagai obat kumur komersial dan mudah ditemukan di Indonesia. Ia mengemukakan, pada permukaan saluran pernapasan manusia terdapat sel epitel yang berperan untuk pembersihan saluran pernapasan dari partikel asing, seperti bakteri atau virus.

Baca Juga

Ia menambahkan, infeksi virus COVID-19 menyebabkan kerusakan sel epitel yang mengakibatkan mekanisme pembersihan tersebut menjadi terganggu. Situasi itu dapat memperburuk pasien dengan cepat dan berkembang menjadi masalah serius.

"Diharapkan dengan berkumur dapat membilas virus-virus yang baru awal-awal menempel pada dinding dari saluran nafas. Jadi mencegah virus itu berkembang lebih jauh menginfeksi tubuh kita semakin dalam," tuturnya.

Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh Departemen Bedah Mulut dan Maksilofasial, Fakultas Kedokteran Gigi UI dengan RSUP Persahabatan itu, Andrianto mengemukakan, terjadi peningkatan nilai CT pada pasien yang terinfeksi dengan gejala ringan. 

"Semakin nilai CT rendah maka semakin banyak jumlah virus yang ditemukan pada saat pemeriksaan PCR. Sedangkan semakin tinggi nilainya CT merepresentasikan semakin sedikit jumlah virus yang ditemukan," paparnya.

Ia berharap, hasil penelitian ini dapat memberikan masukan dalam pembuatan pedoman dan protokol terutama pada tenaga medis yang berkutat atau melakukan tindakan di rongga mulut pada pasien yang terinfeksi COVID-19. Dan untuk masyarakat, Andrianto juga berharap dapat menurunkan risiko penyebaran virus dari rongga mulut individu yang terinfeksi COVID-19 terhadap masyarakat sekitarnya, serta dapat membantu mempercepat penyembuhan dan menurunkan keparahan penyakit.

"Dengan jumlah virus yang ada di saluran pernapasan kita buang, maka penyembuhan untuk pasien dapat menjadi lebih cepat dan tidak bertambah tingkat keparahan di kemudian harinya," katanya.

Dari hasil penelitian itu, pihaknya menyarankan untuk berkumur sebanyak tiga kali sehari sebagai upaya pencegahan penyebaran COVID-19 di masyarakat. "Diharapkan dengan berkumur ini dapat membilas virus-virus yang baru awal-awal menempel pada dinding dari saluran nafas, jadi mencegah virus itu berkembang lebih jauh menginfeksi tubuh kita semakin dalam," tuturnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA