Thursday, 11 Rajab 1444 / 02 February 2023

Atalia Ridwan Kamil Pastikan PTM di Pangandaran Berjalan Aman

Senin 14 Feb 2022 15:08 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Bilal Ramadhan

Wakil Ketua Divisi Percepatan Vaksinasi Satgas Penanganan Covid-19 Jabar sekaligus Pendiri Jabar Bergerak Atalia Praratya Ridwan Kamil

Wakil Ketua Divisi Percepatan Vaksinasi Satgas Penanganan Covid-19 Jabar sekaligus Pendiri Jabar Bergerak Atalia Praratya Ridwan Kamil

Foto: Rizal FS/Biro Adpim Jabar
Kedatangan Atalia ke Pangandaran bertujuan memastikan PTM di daerah PPKM Level 1 aman

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Bunda PAUD Provinsi Jawa Barat Atalia Praratya Ridwan Kamil membacakan buku dongeng berjudul "Rendi Sakit Perut di PAUD Meraih Bintang di Desa Pananjung, Kabupaten Pangandaran.

Kedatangan Atalia ke Pangandaran bertujuan memastikan pembelajaran tatap muka di daerah yang masuk PPKM Level 1, termasuk Pangandaran, berjalan aman dan nyaman. Seluruh anak PAUD Meraih Bintang pun terlihat bahagia karena bisa kembali belajar tatap muka.

Baca Juga

"Perkembangan PAUD di Jabar cukup baik. Namun karena kondisi pandemi di beberapa tempat di wilayah yang saat ini Level 3, kita memang menyarankan untuk melakukan pembelajaran jarak jauh kembali. Tapi, seperti di Pangandaran saat ini, alhamdulillah kita bisa melaksanakan pembelajaran secara utuh karena memang PPKM-nya Level 1," ujar Atalia di TK Meraih Bintang, Pangandaran, Senin (14/2/2022).

Saat berbagi cerita dengan anak-anak PAUD setempat, Atalia melihat kegiatan pembelajaran berlangsung secara komprehensif, holistik dan integratif.

"Oleh karena itu, saya berharap karena saya berada di TK dan kelompok belajar Meraih Bintang ini, saya lihat mereka secara menyeluruh komprehensif, holistik dan integratif dalam melaksanakan kegiatan pembelajaran," paparnya.

"Jadi anak-anak ini diajarkan dari mulai bagaimana melakukan kebiasaan baik sampai memberikan pembelajaran sederhana dengan menulis, berhitung, sesuatu yang menyenangkan," imbuhnya.

Selain itu, kata Atalia, anak-anak mendapatkan pembelajaran soal bagaimana mencintai alam sejak dini. Salah satunya dengan melakukan gerakan pungut sampah di pinggir pantai. Tujuannya untuk merawat dan menjaga keindahan alam Pangandaran.

"Sekolah ini juga saya melihat bisa menjadi percontohan, karena mereka melakukan kegiatan sesuai kebutuhan. Jadi sekolah ini belajar Bahasa Inggris, Bahasa Sunda, juga belajar sains," katanya.

Kemudian, kata dia, juga belajar mencintai alam seperti mereka melakukan gerakan pungut sampah dan lain-lain. "Patut kita apresiasi dan semoga menjadi wilayah percontohan di Indonesia," katanya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA