Wednesday, 10 Rajab 1444 / 01 February 2023

Waskita Karya akan Terima Dana PMN Rp 3 Triliun pada 2022

Senin 14 Feb 2022 13:37 WIB

Red: Nidia Zuraya

Logo PT Waskita Karya (Persero) Tbk. PT Waskita Karya (Persero) Tbk, sebagai BUMN konstruksi, akan menerima dana penyertaan modal negara (PMN) pada 2022 sebesar Rp 3 triliun untuk penyelesaian Jalan Tol Kayu Agung-Palembang-Betung dan Tol Ciawi-Sukabumi.

Logo PT Waskita Karya (Persero) Tbk. PT Waskita Karya (Persero) Tbk, sebagai BUMN konstruksi, akan menerima dana penyertaan modal negara (PMN) pada 2022 sebesar Rp 3 triliun untuk penyelesaian Jalan Tol Kayu Agung-Palembang-Betung dan Tol Ciawi-Sukabumi.

Foto: Facebook PT Waskita Karya
Dana PMN tersebut untuk penyelesaian dua proyek jalan tol.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Waskita Karya (Persero) Tbk, sebagai BUMN konstruksi, akan menerima dana penyertaan modal negara (PMN) pada 2022 sebesar Rp 3 triliun untuk penyelesaian Jalan Tol Kayu Agung-Palembang-Betung dan Tol Ciawi-Sukabumi."Di 2022, Waskita akan menerima PMN sebesar Rp3 triliun untuk penambahan penyelesaian Jalan Tol Kayu Agung-Palembang-Betung dan Tol Ciawi-Sukabumi," ujar Direktur Utama Waskita Destiawan Soewardjono dalam rapat dengar pendapat dengan Komisi VI DPR RI di Jakarta, Senin (14/2/2022).

Destiawan menambahkan untuk Tol Kayu Agung-Palembang-Betung, PMN yang diterima pada 2021 sekitar Rp3 triliun dan PMN2022 sebesar Rp2 triliun."Progres sampai dengan saat ini telah mencapai 63,92 persen. Jadi, Seksi 1 sepanjang 42 km sudah beroperasi, sekarang kami menyelesaikan Seksi 2 dan 3," katanya.

Baca Juga

Destiawan menambahkan panjang Jalan Tol Kayu Agung-Palembang-Betung yang terbangun dengan dana PMN sepanjang 69,19 km, seksi yang sudah beroperasi yakni Kayu Agung-Kramasan sepanjang 42,50 km. Waskita menargetkan Tol Kayu Agung-Palembang-Betung selesai pada Agustus 2023.

"Kemudian, Tol Ciawi-Sukabumi, PMN yang dialokasikan pada 2021 sebesar Rp637 miliar dan alokasi PMN 2022 sebesar Rp996 miliar," katanya.

Progres Tol Ciawi-Sukabumi saat ini 51,16 persen. Panjang jalan terbangun dengan PMN yakni 11,9 km Seksi 2 dengan PMN 2021 dan 13,7 km Seksi 3 dengan PMN 2022. Seksi yang sudah beroperasi yakni Ciawi-Cigombong sepanjang 15,35 km.

"Target penyelesaian memang agak panjang karena selain PMNada alokasi dana dari ekuitas untuk Seksi 4, makanya penyelesaian ruas tol ini sampai dengan Mei 2025. Namun, kami akan mengupayakan untuk bisa selesai maksimal November 2024," kata Destiawan.

Sebelumnya, Waskita optimistis dapat menyelesaikan tujuh ruas tol khusus dengan tambahan dana PMN2021. Tujuh ruas tol yang akan diselesaikan tersebut adalah Kayu Agung-Palembang-Betung (KAPB) Tahap 2, Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu) Seksi Koneksi Wiyoto-Wiyono dan Seksi 2A Ujung, Cimanggis-Cibitung (CCTW) Seksi 2, Bogor-Ciawi-Sukabumi (Bocimi) Seksi 2, Pejagan-Pemalang (PPTR), Krian-Legundi-Bunder-Manyar (KLBM) Seksi 4, dan Pasuruan-Probolinggo (Paspro) Seksi 4.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA