Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

Kepala BPIP Jelaskan Salam Pancasila Bukan Pengganti Salam Keagamaan

Jumat 11 Feb 2022 14:08 WIB

Rep: Antara/ Red: Erik Purnama Putra

Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP), Prof Yudian Wahyudi.

Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP), Prof Yudian Wahyudi.

Foto: Dok Republika
Kata BPIP, Salam Pancasila sebagai salam perekat dan pemersatu bangsa ke masyarakat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Prof Yudian Wahyudi mengatakan, Salam Pancasila bukan untuk mengganti salam keagamaan. Menurut dia, melainkan sebuah salam kebangsaan untuk menghormati semua warga negara Republik Indonesia dari berbagai latar belakang agama.

“Tujuan utama salam Pancasila adalah salam kebangsaan untuk menghormati semua warga negara Republik Indonesia dari berbagai latar belakang agama, budaya dan apa pun sesuai dengan spirit Bhinneka Tunggal Ika,” kata Yudian dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Kamis (11/2/2022).

Baca Juga

Dalam upaya mengenalkan makna salam Pancasila sebagai salam perekat dan pemersatu bangsa ke masyarakat luas, BPIP meluncurkan video pendek salam Pancasila berdurasi lima menit 30 detik melalui kanal Youtube BPIP. "Menyapa dan mengucapkan salam kepada orang lain adalah perilaku terpuji yang dianjurkan oleh semua agama. Karena itu, dalam berbagai tradisi keagamaan, salam adalah bagian penting," ujar Yudian.

Dia menuturkan, di tengah keragaman tradisi salam di berbagai agama dan budaya Indonesia, penting untuk memiliki tradisi salam yang melintasi batas kultural demi memperkokoh persatuan bangsa. "Kita memiliki bahasa Indonesia sebagai lingua franca atau bahasa antara, maka sekarang kita memiliki salam Pancasila sebagai salam perantara atau saluti franca, yang dapat dipraktikkan oleh semua warga negara Indonesia,” ujar Yudian.

Mantan rektor UIN Sunan Kalijogo tersebut menjelaskan, salam Pancasila merupakan salam yang diadaptasi dari salam merdeka yang disampaikan Presiden Sukarno tak lama setelah kemerdekaan Indonesia pada 1945. Salam merdeka dipekikkan untuk mengingatkan bahwa Indonesia adalah bangsa merdeka dan tidak mau dijajah lagi.

Salam Pancasila mulai dikenalkan oleh Ketua Dewan Pengarah BPIP Megawati Soekarnoputri saat memberikan sambutan pada acara kegiatan penguatan Pendidikan Pancasila di Istana Bogor pada tanggal 12 Agustus 2017. Yudian berharap, hadirnya video salam Pancasila ini dapat turut menjawab pentingnya salam salam Pancasila sebagai salam perekat dan pemersatu bangsa.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA