Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Studi: Suplemen Vitamin D Bisa Bantu Mencegah Penyakit Autoimun

Kamis 10 Feb 2022 22:01 WIB

Rep: Haura Hafizhah/ Red: Christiyaningsih

Suplemen vitamin D terbukti mengurangi risiko penyakit autoimun sebesar 22 persen. (ilustrasi)

Suplemen vitamin D terbukti mengurangi risiko penyakit autoimun sebesar 22 persen. (ilustrasi)

Foto: Flickr
Suplemen vitamin D terbukti mengurangi risiko penyakit autoimun sebesar 22 persen

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA-- Selama musim dingin, orang sering beralih ke suplemen vitamin D untuk meningkatkan mood dan kelelahan mereka. Kekurangan vitamin D juga telah dikaitkan dengan depresi, pelunakan tulang, dan bahkan Covid-19 yang parah.

Dilansir very well health pada Kamis (10/2/2022), sebuah studi baru menemukan suplemen vitamin D mungkin menawarkan manfaat tambahan. Suplemen itu terbukti mengurangi risiko penyakit autoimun sebesar 22 persen selama periode lima tahun untuk orang berusia 50 dan lebih tua

Baca Juga

“Benar-benar tidak ada cara yang diketahui untuk mencegah penyakit autoimun. Tidak ada obat atau perawatan yang telah disetujui untuk pencegahan utama penyakit autoimun pada populasi umum. Ini akan menjadi pertama kalinya sebuah pendekatan disarankan dan terbukti bermanfaat," kata Profesor kedokteran di Harvard Medical School dan rekan penulis penelitian Joann E. Manson.

Lebih dari 24 juta orang Amerika saat ini hidup dengan penyakit autoimun. Dua Penyakit autoimun, termasuk diabetes tipe 1, rheumatoid arthritis, dan lupus berkembang ketika sistem kekebalan tubuh melawan sel-selnya sendiri. Para ilmuwan masih mempelajari secara pasti apa yang menyebabkan penyakit autoimun, yang membuat sulit untuk membuat rencana pengobatan pencegahan. Banyak yang percaya bahwa baik faktor genetik maupun lingkungan dapat berkontribusi pada perkembangan penyakit autoimun.

Para ahli juga memperkirakan tingkat penyakit autoimun naik di banyak bagian dunia.  Sebuah laporan tahun 2016 di American Journal of Epidemiology menunjukkan masih belum ada obat untuk salah satu dari 80 penyakit autoimun yang berbeda meskipun ada perbaikan dalam pilihan pengobatan.

Karena penyakit autoimun dapat berkembang dengan lambat, penyakit ini sulit didiagnosis. Jika tidak diobati, penyakit ini dapat memiliki efek yang tidak dapat diubah atau bahkan mengancam jiwa. Karena tidak ada obat yang diketahui, peneliti seperti Manson dan rekan-rekannya termotivasi untuk menemukan cara untuk mengurangi risiko pengembangan penyakit autoimun.

“Kami dan rekan kami tertarik untuk melihat apakah vitamin D dan omega 3 juga dapat mencegah penyakit autoimun karena suplemen ini diketahui dapat mengurangi peradangan dan memiliki manfaat untuk sistem kekebalan tubuh,” kata dia.

Studi tersebut menemukan suplemen vitamin D 2.000 IU per hari, dengan atau tanpa omega 3, dikaitkan dengan risiko penyakit autoimun yang lebih rendah dibandingkan dengan plasebo. Selain vitamin D, para peneliti memeriksa hubungan antara omega 3 dan risiko penyakit autoimun. Mereka menemukan suplemen omega 3 tidak membuat perbedaan yang signifikan ketika dikonsumsi tanpa vitamin D.

Namun, penelitian tersebut menyarankan mungkin ada manfaat tambahan setelah mengonsumsi suplemen omega 3 untuk jangka waktu yang lebih lama. Sementara penelitian ini menemukan hasil yang menjanjikan, penelitian tambahan diperlukan untuk menunjukkan apakah hasilnya dapat digeneralisasikan.

Terlepas dari keterbatasan, temuan ini menggembirakan, terutama bagi individu yang mungkin dianggap berisiko tinggi untuk mengembangkan penyakit autoimun karena faktor genetik atau lingkungan. “Kami menemukan selama 5,3 tahun pengobatan dengan vitamin D pada 2.000 IU/hari dan omega 3 pada 1 gram sehari, bahwa suplemen tersebut aman, dapat ditoleransi dengan baik dan tidak memiliki efek samping,” jelas Manson.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA