Wednesday, 17 Rajab 1444 / 08 February 2023

KSP: Pengetatan Level PPKM tak Berkaitan Perayaan Agama

Kamis 10 Feb 2022 12:40 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Ratna Puspita

Kantor Staf Presiden (KSP) menegaskan, penentuan pengetatan level PPKM selalu mengacu pada data, kajian para pakar, dan asesmen situasi Covid-19 di setiap daerah. (Foto: Kemacetan di Jakarta)

Kantor Staf Presiden (KSP) menegaskan, penentuan pengetatan level PPKM selalu mengacu pada data, kajian para pakar, dan asesmen situasi Covid-19 di setiap daerah. (Foto: Kemacetan di Jakarta)

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Pemerintah transparan soal data dan kajian untuk menentukan level PPKM. 

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kantor Staf Presiden (KSP) menegaskan, penentuan pengetatan level PPKM selalu mengacu pada data, kajian para pakar, dan asesmen situasi Covid-19 di setiap daerah. Indikator yang digunakan dalam penentuan level PPKM tiap daerah pun mengacu pada rekomendasi para pakar dan WHO.

“Indikator yang digunakan dalam penentuan level PPKM tiap daerah mengacu pada rekomendasi pakar dan WHO, seperti angka kasus, angka testing, tracing, bed, vaksin, dan lain-lain," kata Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden Abraham Wirotomo, dikutip dari siaran pers KSP, Kamis (10/2/2022).

Baca Juga

Karena itu, Abraham membantah bahwa langkah pengetatan level PPKM berkaitan dengan momentum perayaan agama tertentu. "Jadi sungguh tidak benar mengaitkan pengetatan level PPKM dengan momentum perayaan agama tertentu," kata Abraham.

Abraham memastikan, pemerintah sudah sangat transparan soal data dan kajian yang digunakan dalam menentukan level PPKM. Hasil asesmen situasi Covid-19 setiap kabupaten kota dapat dilihat dan dicek pada website vaksin.kemkes.go.id.

"Di situ ada semua datanya," kata dia.

Ia pun meminta masyarakat agar tidak termakan isu-isu miring yang mengaitkan level PPKM dengan kegiatan keagamaan. "Sekarang adalah momentum kita untuk bersatu dan bergotong royong menghadapi gelombang Omicron," pesan Abraham.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA