Saturday, 13 Rajab 1444 / 04 February 2023

Sebanyak 700 Pelanggar Prokes di Surabaya Jalani Tes Usap Antigen

Senin 07 Feb 2022 08:17 WIB

Red: Hiru Muhammad

Petugas kesehatan menyuntikkan vaksin COVID-19 dosis ketiga (booster) kepada anggota kepolisian di Polres Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya, Jawa Timur, Rabu (19/1/2022). Polres Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya melakukan vaksinasi COVID-19 booster kepada anggota-anggota polisi serta ASN di lingkungannya untuk meningkatkan kekebalan terhadap virus COVID-19.

Petugas kesehatan menyuntikkan vaksin COVID-19 dosis ketiga (booster) kepada anggota kepolisian di Polres Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya, Jawa Timur, Rabu (19/1/2022). Polres Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya melakukan vaksinasi COVID-19 booster kepada anggota-anggota polisi serta ASN di lingkungannya untuk meningkatkan kekebalan terhadap virus COVID-19.

Foto: Antara/Didik Suhartono
Operasi prokes digelar serentak di 31 kecamatan di Kota Surabaya tiap akhir pekan

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA--Sekitar 500 hingga 700 warga yang melanggar protokol kesehatan (prokes) di Kota Surabaya, Jawa Timur, telah menjalani tes usap Antigen sejak Januari 2022."Target menegakkan prokes, kami tidak memberikan sanksi. Melainkan melakukan testing dengan menggelar swab hunter," kata Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Surabaya Ridwan Mubarun di Surabaya, Senin (7/2).

Menurut dia, operasi prokes digelar serentak di 31 kecamatan di Kota Surabaya setiap akhir pekan dan hari-hari lainnya. Sedangkan untuk jumlah personel gabungan yang diterjunkan sebanyak 30 personel yang terdiri dari Polisi, Satpol PP, Linmas, dan tenaga kesehatan di puskesmas.Ridwan mengatakan, operasi prokes ini digelar sebagai upaya untuk menekan angka kasus penyebaran Covid-19 di Surabaya.

Baca Juga

Ia mengingatkan masyarakat terutama yang melanggar prokes, agar tidak abai dan tetap disiplin sebab pandemi Covid-19 ini masih belum berakhir. Adapun sasaran operasi prokes ini kepada para pengguna kendaraan dan tempat-tempat keramaian.

Apabila nanti terdapat pelanggar yang dinyatakan positif tes usap Antigen, lanjut dia, maka akan langsung dilakukan tes usap PCR.Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi sebelumnya meminta lurah dan camat melakukan blocking area apabila ditemukan dua kasus positif Covid-19 dalam satu lingkungan rukun tetangga (RT). Sedangkan bagi warga yang tinggal di lingkungan itu dilakukan tes usap secara massal."Masifkan kembali sosialisasi prokes terus menerus dan swab hunter," ujarnya.

Eri kembali mengajak seluruh pihak untuk meningkatkan prokes sebab jika dilihat berdasarkan asesmen situasi Covid-19, kurang dari 20 persen konfirmasi positif, maka Surabaya dapat kembali ke Level 2."Saya minta tolong kepada camat, lurah dan kepala puskesmas agar menguatkan kembali prokes. Lakukan lagi swab hunter," katanya. 

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA