Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

WN Malaysia di Bartim Meninggal Diduga Akibat Covid-19

Ahad 06 Feb 2022 17:53 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Covid-19 (ilustrasi) WN Malaysia meninggal dunia setelah dinyatakan positif Covid-19

Covid-19 (ilustrasi) WN Malaysia meninggal dunia setelah dinyatakan positif Covid-19

Foto: www.pixabay.com
WN Malaysia meninggal dunia setelah dinyatakan positif Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, TAMIANG LAYANG— Kabar seorang warga negara Malaysia bernama Mohamed bin Maiden (62) meninggal dunia di rumah sakit setempat diduga akibat Covid-19 pada Ahad (6/2/2022), sekitar pukul 03.35 WIB, telah terkonfirmasi.  

Direktur RSUD Tamiang Layang Kabupaten Barito Timur, Kalimantan Tengah, dr Vinny Safari, membenarkan kabar itu. Pasien yang merupakan General Manager PT Sawit Graha Manunggal (SGM) itu datang diantar pihak perusahaan sekitar pukul 03.00 WIB, sampai di IGD sudah dengan penurunan kesadaran, tampak sianosis, teraba dingin, sesak nafas, kata dr Vinny Safari di Tamiang Layang, Ahad.

Baca Juga

"Setelah dalam pelayanan di ruang IGD, sekitar pukul 03.35 WIB pasien dinyatakan meninggal dunia dan diberikan keterangan meninggal dunia terkonfirmasi positif Covid-19 berdasarkan tes usap (swab) antigen," ucap Vinny.

Laporan berjenjang sudah disampaikan hingga Gugus Tugas Covid-19 Kabupaten Barito Timur, dan sudah diteruskan ke Puskesmas Telang Siong untuk dilakukan penyelidikan epidemiologi dan pelacakan (tracing).

"Untuk di rumah sakit, dilaksanakan oleh tenaga kesehatan RSUD Tamiang Layang dan di wilayah Desa Murutuwu dan sekitarnya dilaksanakan oleh Puskesmas Telang Siong," katanya lagi.

Terkait adanya Covid-19 varian baru Omicron, Vinny belum bisa memastikan hal tersebut karena RSUD Tamiang Layang belum memiliki alat pendeteksi Covid-19 varian baru tersebut.Dia mengatakan, sampel dari almarhum sudah dikirim ke Banjarbaru, Kalimantan Selatan, untuk diketahui apakah terkonfirmasi virus Covid-19 ataupun jenis atau variannya.

Jenazahnya sudah ditangani sesuai SOP dan saat ini masih di RS Tamiang Layang, karena memerlukan hasil PCR, Tim Gugus Tugas Covid-19 sudah melakukan pengambilan sampel untuk PCR dan sampel dikirim ke RS Pertamina Tanjung, Kalimantan Selatan.

"Untuk hasilnya sampai pukul 16.00 WIB belum ada informasi dari rumah sakit tersebut," kata Vinny.

Humas PT SGM, Rico Tarigan, melalui Herbet membenarkan kematian pimpinannya Mohamed bin Maidin, dan keluarga almarhum di Malaysia sudah menerima kabar duka. "Keluarga sudah mengetahui, jenazah almarhum akan dipulangkan ke Malaysia," kata Herbet.

Menurut Herbet, pimpinannya itu dalam beberapa hari terakhir dalam kondisi sehat dan terlihat segar. Pada Sabtu (3/2), mengeluh sakit badan capek dan dirujuk ke RSUD Tamiang Layang pada Ahad (4/2) dini hari. Selain itu, diketahui Mohamed cuti kerja sejak 29 Januari hingga 2 Februari 2022.   

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA