Sunday, 14 Rajab 1444 / 05 February 2023

Petrokimia Minta Petani Waspada Ancaman Hama Akibat Perubahan Iklim

Jumat 04 Feb 2022 00:52 WIB

Red: Hiru Muhammad

Burung Pipit (Lonchura leucogastroides) memakan padi di area persawahan Kelurahan Ketami, Kota Kediri, Jawa Timur, Ahad (23/1/2022). Petani padi daerah setempat mengeluhkan serangan hama burung pipit yang dapat mengakibatkan menurunnya hasil panen.

Burung Pipit (Lonchura leucogastroides) memakan padi di area persawahan Kelurahan Ketami, Kota Kediri, Jawa Timur, Ahad (23/1/2022). Petani padi daerah setempat mengeluhkan serangan hama burung pipit yang dapat mengakibatkan menurunnya hasil panen.

Foto: ANTARA/Prasetia Fauzani
Petrokimia mengajak petani mengawal 13.099 hektal lahan di Indonesia dari wabah hama

REPUBLIKA.CO.ID, GRESIK--Direktur Utama Petrokimia Gresik (Petrogres)Dwi Satriyo Annurogo meminta agar petani mewaspadai ancaman hama akibat perubahan iklim menjelang musim tanam April-September 2022 sebab bisa mengakibatkan gagal panen."Untuk itu pengendalian harus dilakukan lebih awal sebagai langkah antisipatif. Perlu menjadi catatan bahwa pengendalian hama dan penyakit memegang peranan penting dalam menjaga kualitas dan produktivitas produk pertanian agar mendapat hasil yang maksimal," kata Dwi di Gresik, Kamis (3/2).

Ia mengatakan Petrokimia selaku anggota holding Pupuk Indonesia mengajak petani untuk melakukan gerakan pengendalian hama, dengan bersama-sama mengawal sekitar 13.099 hektare lahan pertanian di seluruh Indonesia."Kami melalui anak perusahaan Petrosida Gresik dan Petrokimia Kayaku juga akan mengajak melalui gerakan tersebut. Sebab kami tidak hanya mampu menyediakan pupuk berkualitas bagi petani, tapi juga memiliki solusi untuk pengendalian hama melalui anak perusahaan," kata Dwi dalam siaran persnya.

Dwi menyebut perubahan iklim yang terjadi itu akan membuat kekeringan, banjir, hingga longsor."Secara teknis, program pengendalian hama ini dilaksanakan oleh dua anak perusahaan sebagai kepanjangan tangan perusahaan yaitu Petrosida Gresik dan Petrokimia Kayaku.

Petrosida Gresik bertanggung jawab mengawal 10.000 hektare melalui program Komunitas Tani Indonesia (Kotani) di wilayah Jateng, Jatim, Lampung, Sulawesi Tenggara, Nusa Tenggara Barat (NTB), serta Nusa Tenggara Timur (NTT)," katanya.Ia menjelaskanPetrosida Gresik juga akan membantu petani dalam ketersediaan pestisida dan mendampingi selama budi daya pertanian pada komoditas padi, jagung dan hortikultura.

 

Dwi menyebutkan hama pada tanaman padi yang menjadi perhatian di antaranya wereng (yang dapat diatasi melalui penggunaan produk Petrosida Gresik bermerek dagang Teballo, Sidabas, Buprosida), kemudian hama penggulung daun (Sidametrin dan Sidathiam), penggerek batang (Sidatan XR), walang sangit (Sidasat dan Sidalaku), penyakit blast (Sidabin).

Sedangkan hama jagung yang menjadi perhatian adalah ulat FAW (Emazo), gulma penting (Gisentro) dan busuk batang (Sidabin dan Cozene).Selain itu hama pada tanaman hortikultura yang dikendalikan antara lain ulat tanah (Fipros GR, Sidafur, Sidazinon GR), ulat grayak (Emazo, Sidamec, Fipros), Kutu-kutuan/thrips (Top Dor, Sidathiam atau Vendor), lalat buah (Sidajos), busuk daun (Siodan, Sidazeb atau Clarazeb), serta layu bakteri yang dapat diatasi dengan penggunaan produk Conzene.

Sedangkan kawalan pengendalian hama yang dilakukan Petrokimia Kayaku berada di lahan seluas 3.099 hektare melalui program Sustainable Balance Farming (SBF) yang merupakan solusi bagi permasalahan petani terkait kesuburan tanah, gulma, hama dan penyakit tanaman."Program SBF di tahun 2022 ditujukan untuk pengenalan hama pada tanaman padi, hortikultura dan tanaman perkebunan. Total ada 22 produk Petrokimia Kayaku yang digunakan dalam program SBF sesuai kebutuhan," katanya.

 

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA