Saturday, 26 Zulqaidah 1443 / 25 June 2022

Mendag: Pelaku UKM di Pasar Tradisional Mulai Melek Digital

Kamis 03 Feb 2022 13:15 WIB

Red: Nidia Zuraya

Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi (kanan) berswafoto dengan pedagang saat meninjau harga kebutuhan pokok di Pasar Kramat Jati, Jakarta, Kamis (3/2/2022). Kunjungan Menteri Perdagangan tersebut dalam rangka meninjau harga dan ketersediaan kebutuhan bahan pokok dan minyak goreng.

Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi (kanan) berswafoto dengan pedagang saat meninjau harga kebutuhan pokok di Pasar Kramat Jati, Jakarta, Kamis (3/2/2022). Kunjungan Menteri Perdagangan tersebut dalam rangka meninjau harga dan ketersediaan kebutuhan bahan pokok dan minyak goreng.

Foto: Antara/Asprilla Dwi Adha
Pada 2022 Kemendag akan mendorong 1 juta UMKM untuk onboarding.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Perdagangan (Mendag) Muhammad Lutfi, seusai mengunjungi Pasar Induk Keramat Jati, Jakarta, menyebut bahwa pelaku Usaha Kecil Menengah (UKM) di pasar tradisional mulai melek digital."Kita melihat ada beberapa tren yang baru, bahwa pelaku UKM di pasar tradisional itu sudah melek digital. Jadi, sudah mulai mereka menjual secara digital," kata Mendag kepada media di Jakarta, Kamis (3/2/2022).

Bahkan, lanjutnya, seorang pedagang mengaku meraih 80 persen omzetnya dari berjualan di platform digital. Mendag memandang hal tersebut sangat baik, terlebih Kementerian Perdagangan akan melakukan satu juta onboarding untuk UKM di platform digital.

Baca Juga

Diketahui, Lutfi memastikan bahwa pada 2022 Kemendag akan mendorong 1 juta UMKM untuk onboarding. Hal itu dilakukan untuk meningkatkan nilai ekspor UMKM. Jika terhubung dengan platform digital maka akan memudahkan mereka untuk ekspor.

Saat ini, terdapat 16 ribu eksportir dan 85 persen merupakan UMKM. Namun, nilai ekspornya hanya 5 persen, sehingga 95 persennya didominasi oleh pengusaha-pengusaha besar.

Berdasarkan studi dari Asian Development Bank (ADB), menyatakan bahwa ketika pandemi Covid-19 UMKM yang melakukan ekspor dan berpindah usahanya melalui platform digital memiliki nilai tambah sebesar 36 persen. Oleh karena itu, untuk meningkatkan nilai ekspor, Kementerian Perdagangan akan membantu para pelaku UMKM meningkatkan nilai ekspornya.

Selain itu, dengan mendorong 1 juta UMKM di tahun depan, Mendag berharap jumlah eksportir dari UMKM pun dapat bertambah.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA