Wednesday, 30 Zulqaidah 1443 / 29 June 2022

Pasien Covid-19 Isolasi di Bantul Bertambah Menjadi 58 Orang

Ahad 30 Jan 2022 04:07 WIB

Red: Friska Yolandha

Petugas vaksinator menyuntikkan vaksin booster COVID-19 untuk lansia di Jogja Expo Center, Bantul, DI Yogyakarta, Kamis (13/1/2022). Kasus aktif COVID-19 atau pasien yang masih terinfeksi dan menjalani isolasi di Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, terus bertambah hingga Sabtu menjadi 58 orang.

Petugas vaksinator menyuntikkan vaksin booster COVID-19 untuk lansia di Jogja Expo Center, Bantul, DI Yogyakarta, Kamis (13/1/2022). Kasus aktif COVID-19 atau pasien yang masih terinfeksi dan menjalani isolasi di Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, terus bertambah hingga Sabtu menjadi 58 orang.

Foto: ANTARA/Hendra Nurdiyansyah
Bupati Bantul Abdul Halim melihat saat ini masyarakat tak begitu taat pada prokes.

REPUBLIKA.CO.ID, BANTUL -- Kasus aktif COVID-19 atau pasien yang masih terinfeksi dan menjalani isolasi di Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, terus bertambah hingga Sabtu menjadi 58 orang. Penambahan ini menyusul ada penambahan kasus baru 10 orang dalam sehari.

Berdasarkan data Satgas Penanggulangan COVID-19 Bantul di Bantul, Sabtu (29/1/2022), tambahan 10 kasus baru tersebut berasal dari Kecamatan Banguntapan lima orang, Jetis dua orang, kemudian Kretek, Pundong, dan Pleret masing-masing satu orang. Penambahan kasus baru tersebut tidak disertai dengan kasus konfirmasi COVID-19 yang sembuh, atau nol orang pulih, begitu juga dengan kasus konfirmasi yang meninggal tercatat nol orang, atau tidak ada laporan kasus.

Baca Juga

Dengan perkembangan kasus selama 24 jam terakhir itu, maka total kasus positif COVID-19 di Bantul menjadi 57.487 orang. Angka kesembuhan sebanyak 55.859 orang dan kasus kematian karena paparan COVID-19 tercatat 1.570 orang.

Dengan demikian jumlah kasus aktif COVID-19 atau pasien yang masih terinfeksi dan menjalani isolasi mandiri maupun karantina di Bantul untuk proses penyembuhan per hari Sabtu masih 58 orang. Kasus isolasi tersebut tersebar di 11 kecamatan yaitu Banguntapan 18 orang, Kasihan sembilan orang, Sewon delapan orang, Bantul lima orang, Jetis empat orang, Imogiri empat orang, Piyungan tiga orang, dari Sedayu, Pleret, Pundong masing-masing dua orang, dan Kretek satu orang.

Disebutkan pula terdapat enam kecamatan di Bantul lainnya yang tercatat nol kasus aktif COVID-19 karena pasien konfirmasi sebelumnya telah sembuh, yaitu Pajangan, Dlingo, Pandak, Bambanglipuro, Srandakan, dan Sanden.

Bupati Bantul Abdul Halim Muslih selalu menekankan pentingnya penerapan protokol kesehatan pencegahan penularan COVID-19 terutama varian Omicron, mengingat sekarang ini masyarakat cenderung agak kendor dalam penerapan prokes. "Sekarang ini kan masyarakat agak longgar, agak kendor dalam prokes, karena dikira pandemi sudah selesai, padahal belum, apalagi ada varian Omicron, makanya sekarang kita ketatkan lagi, kita giatkan lagi prokes," katanya.

Ia juga mengajak masyarakat bersama memutus rantai penyebaran COVID-19 dengan menerapkan pola hidup bersih dan sehat (PHBS), dan 5M, yaitu memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak, menghindari kerumunan, serta mengurangi mobilitas.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA