Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

Taubat Bisa Berdampak Terhadap Kesehatan, Ini Penjelasannya

Jumat 28 Jan 2022 14:52 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Nashih Nashrullah

Bertaubat. Ilustrasi. Taubat bisa bermanfaat terhadap kesehatan seorang Muslim

Bertaubat. Ilustrasi. Taubat bisa bermanfaat terhadap kesehatan seorang Muslim

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Taubat bisa bermanfaat terhadap kesehatan seorang Muslim

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Di balik larangan dan perintah Allah SWT, selalu terdapat hikmah yang tersembunyi. Ini menandakan betapa agungnya kuasa-Nya. Salah satunya adalah perintah taubat.

Terdapat sebuah fakta jika seseorang telah melakukan pertaubatan, sejatinya langkah itu juga akan menghasilkan nilai positif bagi kesehatan tubuhnya.

Baca Juga

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ  “Innallaha yuhibuttawwabina wa yuhubbul mutathahirin.” Yang artinya, “Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat dan menyukai orang-orang yang menyucikan diri.” (QS Al Baqarah ayat 222).  

Ketua Majelis Upaya Kesehatan Islam Seluruh Indonesia (Mukisi), Banten Yahmin Setiawan, membenarkan adanya relevansi antara taubat dengan kesehatan. Menurut dia, Islam merupakan agama yang sangat peduli dengan kesehatan. 

Maka jika seseorang membersihkan jiwa dan rohaninya dengan jalan bertaubat, kata dia, maka yang bersangkutan secara psikologis dan spiritual dapat lebih sehat. “Bertaubat itu bisa berpengaruh pada kesehatan psikologis dan spiritual,” kata Yahmin dalam program Republika Mengaji, baru-baru ini.

Dia memberikan contoh bahwa di zaman Rasulullah SAW telah banyak contoh yang diterapkan. Misalnya, tak sedikit para sahabat Nabi yang melakukan muhasabah di malam hari untuk merenungi apa yang telah dilakukan dan melakukan pertaubatan.

Sehingga, kata dia, bertaubat juga dapat membersihkan jiwa seseorang dari sikap-sikap yang mengusik psikologisnya yang dapat mempengaruhi fisik. Dalam ayat di atas pun disinggung mengenai orang-orang yang menyucikan diri. Di mana artinya, kata Yahmin, Allah sangat menyukai hamba-Nya yang bersih.

“Menyucikan diri itu termasuk apa ujung-ujungnya? Yang bersih badan, bersih pakaian, bersih lingkungan. Tubuh sehat dengan terhindar dari penyakit dengan senantiasa berhidup bersih,” ungkap dia.  

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA