Friday, 26 Syawwal 1443 / 27 May 2022

Varian Omicron di Jakpus Total 35 Kasus dengan Tren Meningkat

Kamis 27 Jan 2022 21:57 WIB

Red: Andri Saubani

Petugas kesehatan menyuntikkan vaksin COVID-19 dosis ketiga kepada warga saat vaksinasi booster COVID-19 di Jiexpo Kemayoran, Jakarta, Selasa (25/1/2022). Kementerian Kesehatan (Kemenkes) kebut program vaksinasi booster atau dosis ketiga di wilayah Jabodetabek setelah mendeteksi adanya lonjakan kasus Omicron di Indonesia.

Petugas kesehatan menyuntikkan vaksin COVID-19 dosis ketiga kepada warga saat vaksinasi booster COVID-19 di Jiexpo Kemayoran, Jakarta, Selasa (25/1/2022). Kementerian Kesehatan (Kemenkes) kebut program vaksinasi booster atau dosis ketiga di wilayah Jabodetabek setelah mendeteksi adanya lonjakan kasus Omicron di Indonesia.

Foto: ANTARA/Galih Pradipta
Salah satu pusat penyebaran Omicron di Jakpus ada di Apartemen Green Pramuka.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebaran varian baru Omicron di Jakarta Pusat hingga saat ini mencapai 35 kasus. Dan trennya terus bertambah seiring peningkatan jumlah kasus Covid-19.

"Saya selalu ingatkan warga Jakarta Pusat terus tingkatkan atau perketat prokes. Ini kasus Omicron di Jakpus ada 35 dan ini bisa terus bertambah," kata Wakil Wali Kota Jakarta Pusat Irwandi saat dihubungi di Jakarta, Kamis (27/1/2022).

Baca Juga

Oleh karena itu, Irwandi meminta agar warga lebih memperketat protokol kesehatan, mengingat kasus varian baru tersebut terus meningkat. Irwandi juga meminta agar warga jangan menganggap remeh virus Covid-19, apalagi varian Omicron memiliki sifat penularan yang lima kali lebih cepat.

Menurut dia, meski risiko yang disebabkan oleh Omicron lebih ringan dibanding Delta. Namun, karena penularannya yang cepat, maka hal itu dapat membuat kapasitas rumah sakit dan ruang isolasi maupun ICU menjadi penuh.

Terkait status zona di Jakarta Pusat, Irwandi meminta agar para perangkat daerah di lingkungan masyarakat untuk tetap melakukan penanganan. "Yang penting action dulu, kita anggap saja semua zona berbahaya karena Omicron penyebarannya cepat sekali," kata Irwandi.

Sementara itu, Lurah Rawasari Arief Biki mengatakan bahwa ada enam RW di kelurahannya yang terpapar Covid-19. "Ada 36 kasus (Covid-19) di wilayah kami, tetapi yang paling besar persebarannya itu ada di Apartemen Green Pramuka dengan 11 kasus. Saat ini juga wilayah kami masuk zona oranye," kata dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA