Thursday, 18 Syawwal 1443 / 19 May 2022

Satgas Minta Perkantoran Kembali Terapkan WFH Antisipasi Covid-19

Kamis 27 Jan 2022 21:20 WIB

Red: Gita Amanda

Satuan Tugas Penanganan Covid-19 meminta sektor perkantoran kembali menerapkan kebijakan bekerja dari rumah (WFH).  (ilustrasi)

Satuan Tugas Penanganan Covid-19 meminta sektor perkantoran kembali menerapkan kebijakan bekerja dari rumah (WFH). (ilustrasi)

Foto: Republika
WFH sebagai bentuk antisipasi agar penyebaran virus tidak semakin meluas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Satuan Tugas Penanganan Covid-19 meminta sektor perkantoran kembali menerapkan kebijakan bekerja dari rumah (WFH). Ini sebagai bentuk antisipasi agar penyebaran virus tidak semakin meluas.

"Mohon kepada perkantoran nonesensial dapat mempertimbangkan untuk menerapkan WFH kembali sebagai bentuk antisipasi terus meningkatnya kasus Covid-19," ujar Juru Bicara Nasional Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito dalam konferensi pers yang diikuti dari Jakarta, Kamis (27/1/2022).

Baca Juga

Wiku menekankan kembali bahwa Covid-19 adalah nyata dan masih ada di sekitar kita, selama status pandemi belum berubah menjadi endemi. Karena itu dia mengimbau masyarakat untuk tetap waspada dan menerapkan proteksi penuh terhadap diri sendiri. Sebab, katanya, Covid-19 tidak pandang bulu dan bisa menginfeksi siapa saja, terlebih risikonya menjadi lebih besar pada tenaga kesehatan yang bekerja langsung menangani pasien Covid-19.

Tak hanya itu, menurut Wiku, risiko terbesar juga ada pada pekerja pada sektor esensial yang bekerja di institusi penanganan Covid-19, juga bagi mereka yang akibat tuntutan situasi maupun profesi, memiliki intensitas mobilitas dan interaksi yang tinggi. Kemudian pada masyarakat, Wiku mengingatkan penggunaan masker yang benar adalah hal kecil yang penting saat pergi ke tempat kerumunan. Selain itu, katanya, masyarakat penting menahan diri untuk tidak pergi ke kerumunan agar kasus Covid-19 segera turun.

Berdasarkan data New All Record Kementerian Kesehatan tanggal 1-22 Januari 2022, jumlah kasus konfirmasi nasional terus meningkat dalam empat minggu terakhir. Proporsi kasus didominasi transmisi lokal, tidak lagi oleh pelaku perjalanan luar negeri (PPLN). Pada 22 Januari 2022 sebanyak 90,1 persen kasus konfirmasi nasional merupakan transmisi lokal.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA