Thursday, 18 Syawwal 1443 / 19 May 2022

Jangan Salah Pilih, Ini Jenis Roti Terbaik dan Terburuk Kata Pakar

Kamis 27 Jan 2022 19:23 WIB

Rep: Santi Sopia/ Red: Nora Azizah

Roti selalu dianggap karbohidrat buruk, tetapi bukan itu masalahnya (Foto: Roti dari Wholegrain)

Roti selalu dianggap karbohidrat buruk, tetapi bukan itu masalahnya (Foto: Roti dari Wholegrain)

Foto: Wikimedia
Roti selalu dianggap karbohidrat buruk, tetapi bukan itu masalahnya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Roti jadi salah satu makanan pokok yang banyak diminati. Dengan bentuk, rasa, dan jenis yang beragam, masing-masing menjanjikan manfaat kesehatan tersendiri. Namun menurut ahli, ada roti yang bisa dibilang terbaik dan sebaliknya.

“Mari kita luruskan satu hal, anda tidak perlu takut dengan roti,” kata Bonnie Taub-Dix, RD dan penulis “Read It Before You Eat It: Taking You from Label to Table”.

Baca Juga

Roti boleh jadi dianggap sebagai 'karbohidrat buruk', tetapi bukan itu masalahnya. Jenis roti yang dipilih menentukan berapa banyak vitamin dan nutrisi yang didapatkan dari setiap irisan, seperti dilansir dari Livestrong, Kamis (27/1/2022).

 

Roti terbaik

1. Roti Gandum Utuh

Roti utuh mengacu pada biji-bijian dari jenis yang tidak ditentukan, sedangkan gandum utuh mengacu pada biji-bijian gandum utuh. Namun, untuk kedua jenis roti tersebut, bisa diperiksa kembali daftar bahan untuk memastikan Anda mendapatkan 100 persen biji-bijian.

Dibandingkan dengan biji-bijian olahan, karbohidrat bergizi ini telah dikaitkan dengan penurunan risiko diabetes tipe 2 dan penyakit jantung, menurut Whole Grains Council. Biji-bijian utuh bahkan dapat membantu menjaga berat badan dan peradangan.

 

2. Roti Kecambah

Sebagian besar roti kecambah dibuat tanpa tepung dan sebagai gantinya menggunakan biji-bijian bertunas, yang telah dipanggang menjadi roti. Taub-Dix menjelaskan, biji-bijian yang bertunas mungkin juga memiliki lebih banyak nutrisi yang tersedia daripada biji-bijian dewasa, termasuk folat, seng, zat besi, vitamin C dan magnesium, menurut Harvard Health Publishing. 

 

3. Roti yang Diperkaya 

Roti yang diperkaya bisa jadi alternatif yang baik. Roti jenis ini dapat membantu mendapatkan nutrisi dan vitamin yang ada dalam biji-bijian sambil menghindari rasa dan tekstur biji-bijian utuh. Namun, jenis roti ini mungkin tidak memiliki banyak serat dan protein, yakni dua nutrisi yang membuat Anda kenyang lebih lama seperti roti gandum.

 

4. Roti Multigrain

Roti multigrain bisa berupa gandum utuh tetapi belum tentu demikian. Multigrain berarti roti dibuat dengan beberapa jenis biji-bijian, tetapi ini dapat disempurnakan dan dihilangkan nutrisinya. "Multi berarti banyak, itu tidak berarti gandum utuh," jelas Taub-Dix. Jadi meskipun multigrain terdengar menarik, tetap harus memeriksa bahwa bahan pertamanya adalah biji-bijian.

 

5. Roti Gandum

Roti gandum hitam dibuat dari tepung halus dsm gandum hitam. Meskipun Anda dapat menemukan roti gandum utuh versi gandum, itu tergantung pada daftar bahan roti. Jangan berasumsi bahwa semakin gelap warnanya, semakin baik rotinya. Beberapa roti diwarnai dengan molase atau pewarna. 

 

6. Roti Pumpernickel

Roti labu, seperti roti gandum hitam, sering dibuat dengan tepung gandum hitam, yang dapat dihaluskan, utuh atau campuran keduanya. Sering kali, roti pumpernickel lebih berat dan lebih manis daripada kebanyakan jenis roti. 

Perlu memeriksa ulang kandungan gula dari roti yang bisa ditulis sebagai bentuk molase, jus tebu, dan sirup jagung fruktosa tinggi. Terkadang, ada lebih dari satu sumber gula dalam roti tanpa disadari.

 

7. Roti Sourdough

Tidak seperti banyak jenis roti lainnya, ini merupakan kombinasi tepung dan air yang telah difermentasi selama beberapa hari. Namun terlepas dari rasanya yang asam, roti ini tidak jauh berbeda dari jenis roti lainnya Biasanya dibuat dengan tepung gandum hitam, i tepung putih kecuali Anda membeli versi gandum utuh tertentu atau membuatnya sendiri.

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA