Monday, 15 Syawwal 1443 / 16 May 2022

Prabowo Ungkap Lima Alasan Penjualan KRI Teluk Mandar dan KRI Teluk Penyu

Kamis 27 Jan 2022 12:21 WIB

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Teguh Firmansyah

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto saat mengikuti rapat kerja bersama Komisi I DPR di kompleks Parlemen, Jakarta, Kamis (27/1/2022). Rapat tersebut membahas persetujuan penjualan Barang Milik Negara berupa Kapal Eks KRI Teluk Mandar-514 dan Kapal KRI Teluk Penyu-513 pada Kementerian Pertahanan RI.Prayogi/Republika

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto saat mengikuti rapat kerja bersama Komisi I DPR di kompleks Parlemen, Jakarta, Kamis (27/1/2022). Rapat tersebut membahas persetujuan penjualan Barang Milik Negara berupa Kapal Eks KRI Teluk Mandar-514 dan Kapal KRI Teluk Penyu-513 pada Kementerian Pertahanan RI.Prayogi/Republika

Foto: Prayogi/Republika.
Secara material kedua eks KRI itu dinilai sudah tidak layak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto menghadiri rapat kerja bersama Komisi I DPR untuk membahas persetujuan penjualan kapal eks KRI Teluk Mandar 514 dan eks KRI Teluk Penyu 513. Ada lima alasan penjualan yang merupakan hasil penelitian dari TNI Angkatan Laut (AL).

Poin a, Prabowo menjelaskan bahwa dua eks KRI tersebut secara teknis kondisi materialnya sudah tidak layak digunakan. Hal tersebut akibat dari banyaknya bagian kapal yang sudah keropos. "B, permesinan kelistrikan, peralatan navigasi komunikasi, dan instrumen di anjungan sudah tidak bisa digunakan lagi," ujar Prabowo dalam rapat kerja dengan Komisi I DPR, Kamis (27/1).

Baca Juga

Selanjutnya, banyak kondisi platform yang sudah tak layak digunakan. Poin d, dua eks KRI tersebut dinilainya tidak efisien jika dilakukan perbaikan. Adapun poin terakhir, dari kondisi tersebut didapatkan hasil bahwa taksiran nilai jual atau lelang KRI Teluk Penyu 513 sebesar Rp 4,91 miliar. Sementara nilai perolehan sebesar Rp 121,03 miliar rupiah.

"Dan KRI Teluk Mandar 514 nilai limit sebesar Rp 695 juta dengan nilai perolehan Rp 121,89 miliar," ujar Prabowo.

Atas dasar lima poin tersebut, tim dari TNI AL mengajukan permohonan ke Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa tentang permohonan pemindahtanganan dengan penjualan secara lelang. Kemudian, permohonan tersebut dilanjutkan kepada Prabowo.

"Setelah dilakukan asesmen dan verifikasi terhadap dokumen-dokumen yang dipersyaratkan, Kemenhan membuat surat keadan Kemenkeu tentang pemohonan pemindatanganan secara lelang," ujar Prabowo.

"Dengan menggarisbawahi bahwa kondisi KRI Teluk Penyu 513 dan KRI Teluk Mandar 514 rusak berat dan pengahapusan ini tidak mengganggu tugas pokok dan fungsi TNI AL," sambungnya.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA