Sunday, 4 Zulhijjah 1443 / 03 July 2022

PM Inggris Sebut Invasi Rusia ke Ukraina akan Tragis dan Sia-Sia

Rabu 26 Jan 2022 22:25 WIB

Red: Nur Aini

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada Selasa (25/1/2022) memperingatkan bahwa invasi Rusia ke Ukraina akan berlangsung

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada Selasa (25/1/2022) memperingatkan bahwa invasi Rusia ke Ukraina akan berlangsung "tragis dan sia-sia" dan akan disambut dengan tanggapan terpadu dari NATO.

Konflik di Ukraina akan serupa dengan yang terjadi di Bosnia dan Chechnya

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada Selasa (25/1/2022) memperingatkan bahwa invasi Rusia ke Ukraina akan berlangsung "tragis dan sia-sia" dan akan disambut dengan tanggapan terpadu dari NATO.

Dalam sebuah pernyataan kepada Dewan Rakyat, Johnson mengatakan invasi dan serangan ke negara Eropa Timur itu akan memicu pertumpahan darah seperti konflik di Bosnia dan Herzegovina dan Chechnya pada 1990-an, Inggris, bersama dengan sekutu NATO-nya, akan merespons sekuat mungkin.

Baca Juga

“Musim dingin ini, kami menyaksikan hal yang kami harapkan telah dibuang dari benua kami. Sebuah negara besar dan kuat yang mengumpulkan pasukan dan tank di perbatasan tetangga dengan ancaman invasi yang jelas,” kata Johnson mengacu pada penumpukan militer Rusia di perbatasan timur Ukraina.

“Rusia, tentu saja, telah menyerang Ukraina, secara ilegal mencaplok 10.000 mil persegi wilayahnya pada 2014, memicu perang di wilayah Donbas, dan Ukraina hampir tidak pernah mengenal hari damai sejak itu. Sekarang, Ukraina menghadapi bahaya perang invasi baru dan kali ini pasukan yang ditempatkan di perbatasan Ukraina terdiri lebih dari 100.000 tentara, jauh lebih besar dari apa pun yang telah dikerahkan Rusia untuk melawannya sebelumnya," kata dia.

Jika pasukan militer Rusia membanjiri pertahanan Ukraina dan menduduki kota-kota besar dan kecilnya, Johnson mengatakan dia akan "gemetar ketakutan" untuk merenungkan tragedi yang akan muncul dari krisis semacam itu, dia menggarisbawahi bahwa Kyiv memiliki hak untuk mempertahankan kedaulatannya dan perlawanan Ukraina akan "gigih dan ulet."

Johnson menjelaskan bahwa tidak ada yang akan diuntungkan dari bencana semacam itu. Dia mengatakan bahwa dengan menginvasi Ukraina, Rusia akan menciptakan "tanah kosong" di Eropa Timur, tidak memberikan perdamaian kepada orang-orang yang diklaim Moskow untuk dilindungi.

Perdana menteri juga mengatakan kepada anggota parlemen bahwa Inggris siap untuk mengerahkan lebih banyak pasukan untuk meningkatkan dan melindungi perbatasan timur NATO jika ada invasi Rusia. Kemungkinan pengerahan itu dilakukan seminggu setelah pemerintah Inggris memasok senjata anti-tank ke militer Ukraina.

Bersama dengan negara-negara di UE dan sekutu NATO, Inggris juga akan memberlakukan "sanksi ekonomi berat" terhadap Rusia, tekan Johnson. Dia meminta solusi diplomatik untuk krisis tersebut, memberi tahu anggota parlemen tentang pengingatnya kepada Presiden Vladimir Putin tentang Inggris dan perjuangan bersatu Rusia melawan fasisme dalam Perang Dunia II.

"Tentara Inggris memimpin kelompok pertempuran NATO di Estonia, dan jika Rusia menginvasi Ukraina, kami akan berupaya berkontribusi pada penempatan NATO baru untuk melindungi sekutu kami di Eropa," kata perdana menteri Inggris.

Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss sebelumnya menolak untuk mengatakan apakah pasukan Inggris akan dikirim atau tidak untuk membantu pasukan Ukraina melawan Rusia. Ketegangan antara Rusia dan NATO meningkat dengan cepat karena kekhawatiran akan invasi Rusia ke Ukraina. Moskow telah meyakinkan Barat bahwa mereka tidak berniat menyerang dan penempatan militernya di sepanjang perbatasan adalah bagian dari latihan dan pelatihan rutin.

Baca: Dua RT di DKI Jakarta Berlakukan Mikro Lockdown

Baca: Minyak Goreng Satu Harga Berlaku, tapi di Pasar Tangsel Masih Rp 19 Ribu per Liter

Baca: Kota Solo akan Rayakan Imlek dengan Sederhana

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA