Wednesday, 24 Syawwal 1443 / 25 May 2022

Setelah Arteria Dahlan, Ridwan Kamil Kini Sesalkan Pernyataan Edy Mulyadi

Rabu 26 Jan 2022 05:54 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Teguh Firmansyah

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil.

Foto: istimewa
Emil berharap nilai kebinekaan harus tetap diutamakan oleh seluruh masyarakat.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil memberi tanggapan terkait pernyataan Edy Mulyadi yang menilai Ibu Kota Baru (IKN) di Kalimantan sebagai tempat jin buang anak. Ridwan Kamil menilai, hal itu sangat mencederai nilai kebinekaan.

Menurut Ridwan Kamil, pernyataan itu seharusnya tidak keluar setelah ada fenomena sebelumnya, yaitu Arteria Dahlan soal permintaan Kejagung untuk mencopot Kejati yang menggunakan bahasa Sunda saat rapat.

Baca Juga

"Saya menyesalkan dalam waktu yang berdekatan, kita diributkan dengan tindakan atau ucapan dari mereka secara terang-terangan di ruang publik yang akhirnya menyakiti perasaan kelompok masyarakat yang menjadi sebuah bagian dari yang namanya rumah kebinekaan Indonesia," ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil di Tahura Bandung, Selasa (25/1/2022).

Emil mengatakan, di Islam ada sebuah hadis yang menyatakan, berbicara yang baik atau diam. Adapun jika harus berbicara maka harus yang baik-baik, dan itu merupakan pilihan. Namun, pada akhirnya narasi yang disampaikan bisa dengan bahasa  tidak baik dan dengan bahasa yang baik. "Saya mohon kita edukasi anak dan cucu, kita menyampaikan argumen gunakanlah bahasa yang baik dan tidak menyinggung sehingga mudah-mudahan masalah ini bisa tuntas," katanya.

Dalam kondisi saat ini, Emil berharap nilai kebinekaan harus tetap diutamakan oleh seluruh masyarakat. Jangan sampai,  pernyataan yang disampaikan pada publik menyakiti banyak orang atau golongan tertentu.

"Kalau ada aspek hukum harus dihadapi dan aspek psikologisnya menjadi pelajaran bahwa meminta maaf itu penting, dan mengakui kesalahan itu penting, dan jangan diulangi," katanya.

Sebelumnya, video pernyataan Edy Mulyadi terkait IKN Nusantara beredar. Ia menyebut Kalimantan Timur yang akan jadi ibu kota negara baru merupakan tempat jin buang anak.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA