Tuesday, 23 Syawwal 1443 / 24 May 2022

Penelitian Israel Tunjukkan Dosis Vaksin Keempat Dibutuhkan

Rabu 26 Jan 2022 03:10 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Esthi Maharani

Seorang pria Israel mengambil selfie saat menerima vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19 ketiga dari staf medis di pusat vaksinasi virus corona di Ramat Gan, Israel, Senin, 30 Agustus 2021.

Seorang pria Israel mengambil selfie saat menerima vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19 ketiga dari staf medis di pusat vaksinasi virus corona di Ramat Gan, Israel, Senin, 30 Agustus 2021.

Foto: AP/Oded Balilty
Israel sebut vaksin keempat membuat orang-orang semakin terlindungi

REPUBLIKA.CO.ID, TEL AVIV -- Sebuah penelitian yang dirilis oleh Kementerian Kesehatan Israel menyebutkan bahwa dosis keempat dari vaksin untuk mencegah infeksi virus corona jenis baru (Covid-19) dapat membuat orang-orang semakin terlindungi dari virus penyebab penyakit wabah ini.

Dilansir BNN Bloomberg, analisis awal membandingkan data dari sekitar 400 ribu orang berusia 60 tahun ke atas yang menerima dosis keempat pada Januari. Selain itu, ada sekitar 600 ribu orang dalam kelompok usia yang sama yang hanya mendapat tiga dosis dengan suntikan ketiga diberikan empat bulan atau lebih sebelumnya.

Baca Juga

Para peneliti menemukan bahwa mereka yang mendapat dosis keempat memiliki perlindungan dua kali lipat dari Covid-19 dibandingkan yang lain. Selain itu, ini juga memberikan setidaknya tiga kali perlindungan dari penyakit parah.

Israel mulai memberikan dosis keempat untuk orang dewasa yang lebih tua, petugas kesehatan dan orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah pada akhir Desember 2021, ketika varian omicron menyebar dengan cepat ke seluruh populasi di wilayah itu.

Sejak itu, hampir 600 ribu orang Israel telah menerima dosis tambahan. Sebagian besar orang di Israel telah menerima vaksin Covid-19 dari Pfizer.

Meski demikian, penelitian yang dirilis oleh Kementerian Kesehatan Israel kontras dengan uji coba terhadap 154 tenaga medis di Pusat Medis Sheba Israel. Dalam uji coba, disebutkan bahwa dosis keempat vaksin Covid-19 meningkatkan antibodi, namun tidak cukup untuk mencegah infeksi dari varian omicron.

Analisis awal dilakukan oleh para peneliti dari Kementerian Kesehatan, Institut Sains Weizmann, Technion, Institut Teknologi Israel, Universitas Ibrani Yerusalem, dan Institut Gertner di Pusat Medis Sheba.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA