Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

Apakah Film Eat Pray Love Berdasarkan Kisah Nyata? Ini Faktanya

Selasa 25 Jan 2022 10:50 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Qommarria Rostanti

Film Eat Pray Love didasarkan pada memoar dengan nama yang sama oleh jurnalis Amerika, Elizabeth Gilbert. (ilustrasi)

Film Eat Pray Love didasarkan pada memoar dengan nama yang sama oleh jurnalis Amerika, Elizabeth Gilbert. (ilustrasi)

Foto: Columbia Pictures.
Film ini didasarkan pada memoar jurnalis Amerika, Elizabet Gilbert.

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES -- Para penonton bioskop yang menyukai film self-journey kemungkinan telah menonton Eat Pray Love 2010 karya sutradara Ryan Murphy. Film yang ditulis bersama oleh Murphy dan Jennifer Salt ini dibintangi Julia Roberts sebagai Elizabeth Gilbert, yaitu seorang wanita dengan kehidupan yang tampaknya sempurna, termasuk suami yang setia, karier sukses. 

Namun, Elizabeth tidak bahagia dalam pernikahannya dan memutuskan bercerai. Segera setelah itu, dia memulai perjalanan penemuan diri dengan rencana pergi ke tiga negara berbeda dalam waktu satu tahun. Setiap negara mewakili topik berbeda yang Elizabeth ingin fokuskan dan pelajari, di mana Italia untuk makanan (eat), India untuk spiritualitas (pray), dan Indonesia untuk keseimbangan.

Baca Juga

Di perhentian terakhirnya di Bali, Indonesia, Elizabeth secara tak terduga jatuh cinta dengan seorang pengusaha Brasil bernama Felipe yang diperankan Javier Bardem. Di akhir film, meski takut jatuh cinta lagi, Elizabeth memutuskan untuk menjalin hubungan dengan Felipe, menjadikan "cinta" sebagai dasar bagian terakhir perjalanannya.

Mengingat betapa pribadinya cerita itu, banyak pemirsa mungkin bertanya-tanya apakah perjalanan Elizabeth di layar benar-benar terjadi dalam kehidupan nyata? Jadi, apakah Eat Pray Love berdasarkan kisah nyata?

Dilansir di laman Looper pada Selasa (25/1/2022), film ini didasarkan pada memoar dengan nama yang sama oleh jurnalis Amerika, Elizabeth Gilbert. Gilbert mendanai perjalanannya dengan uang muka 200 ribu dolar AS (sekitar Rp 2,8 miliar) yang dia terima dari penerbitnya untuk memulai perjalanannya dan menceritakan kejadian-kejadian di buku (melalui Refinery29).

Sama seperti di film, Gilbert benar-benar jatuh cinta di Indonesia dengan pria bernama asli José Nunes. Jadi, apa yang terjadi dengan kehidupan nyata Gilbert setelah peristiwa Eat Pra Love?

Pada Januari 2010, Gilbert merilis lanjutan dari Eat Pray Love berjudul Committed: A Skeptic Makes Peace with Marriage. Sangat menyenangkan bagi para penggemar hubungan yang ditemukan Gilbert di Bali, berkomitmen merinci hidupnya setelah perjalanan penemuan dirinya, termasuk keputusannya untuk menikahi Nunes. 

Buku itu merinci bagaimana rencana awal mereka untuk tidak menikah akhirnya dibatalkan karena masalah dengan visa Nunes. Sebab, cara termudah baginya untuk diizinkan kembali ke negara itu adalah mereka berdua menikah. Mereka melakukannya dan Gilbert menghabiskan “berkomitmen" untuk mengeksplorasi perasaannya tentang pernikahan dan memeriksa institusi pernikahan itu sendiri.

Namun, Gilbert dan Nunes akhirnya bercerai pada 2016 setelah 12 tahun bersama (sembilan bulan menikah). Dia mengumumkan pemisahan di Facebook. 

"Pada masa transisi ini, saya harap Anda akan menghormati privasi kami. Dalam hati saya, saya tahu bahwa Anda akan melakukannya, karena saya percaya Anda memahami bagaimana ini adalah cerita yang saya buat, bukan cerita yang saya ceritakan,” tulis Gilbert.

Gilbert melanjutkan untuk memiliki hubungan jangka panjang lainnya. Pada 2017, dia mengadakan upacara komitmen dengan teman lamanya Rayya Elias, yang sakit parah, dan sayangnya meninggal karena kanker pada 2018. 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA