Tuesday, 23 Syawwal 1443 / 24 May 2022

BRI Bidik 100.000 Unit Penyaluran KPR FLPP pada 2022

Selasa 25 Jan 2022 08:42 WIB

Rep: novita intan/ Red: Hiru Muhammad

Pengendara motor melintas di samping rumah Kredit Pemilikan Rumah (KPR),Setu, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Selasa (20/4/2021). Pada tahun 2021 pemerintah melalui Kementerian PUPR menganggarkan dana sebesar Rp16,6 triliun untuk Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) sebanyak 157.500 unit rumah KPR bersubsidi.

Pengendara motor melintas di samping rumah Kredit Pemilikan Rumah (KPR),Setu, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Selasa (20/4/2021). Pada tahun 2021 pemerintah melalui Kementerian PUPR menganggarkan dana sebesar Rp16,6 triliun untuk Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) sebanyak 157.500 unit rumah KPR bersubsidi.

Foto: Fakhri Hermansyah/ANTARA
Kolaborasi ini dapat memajukan sektor properti yang memiliki lebih dari 175 turunan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA-- PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk menargetkan penyaluran kredit pemilikan rumah (KPR) atau KPR Sejahtera Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) sebanyak 100.000 unit pada 2022.

Direktur Bisnis Konsumer BRI Handayani mengatakan perseroan cukup serius memberikan pelayanan terbaik, termasuk dalam mendukung pemenuhan tempat tinggal bagi masyarakat seiring dengan program pemerintah.

Baca Juga

“Pada tahun ini, BRI berkomitmen akan menyalurkan KPR Sejahtera FLPP sebanyak 100.000 unit dan KPR Tapera sebanyak 50.000 unit,” ujarnya dalam keterangan resmi, Selasa (25/1/2022).

Pada pekan lalu, tepatnya 17 Januari 2022, perseroan telah melakukan penandatanganan akad massal kredit KPR FLPP kepada lebih dari seribu nasabah.

Sementara itu Direktur Penyaluran FLPP BP TAPERA Hari Sundjojo dan Ketua Umum DPP APERSI Junaidi Abdillah menambahkan kolaborasi tersebut memperlihatkan seluruh stakeholder siap berkolaborasi secara maksimal dalam pemenuhan rumah bagi seluruh masyarakat Indonesia.

“Kolaborasi ini dapat memajukan sektor properti yang memiliki lebih dari 175 sektor turunan lainnya. Sebagai upaya BRI dalam membantu pemulihan ekonomi, strategi ini pun dapat membantu pemerataan dan mengurangi backlog perumahan di Indonesia,” ucapnya.

Saat ini, BRI telah melayani KPR melalui 461 kantor cabang yang tersebar di Indonesia. Adanya transformasi digital, pengajuan KPR BRI kini dapat dilakukan melalui aplikasi BRISPOT, sehingga calon nasabah tidak perlu datang langsung ke kantor cabang.

Aplikasi BRISPOT memudahkan konsumen dalam mengajukan pinjaman KPR secara daring kapan dan di mana saja. Selain itu, calon nasabah juga dapat melakukan tracking atau memantau progress pengajuan KPR tersebut secara real time online. 

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA