Tuesday, 23 Syawwal 1443 / 24 May 2022

Jumlah Pengunjung Kebun Raya Bogor Berkurang Terpengaruh Ganjil Genap

Senin 24 Jan 2022 13:06 WIB

Rep: Shabrina Zakaria/ Red: Nur Aini

Pengunjung berolahraga di Kebun Raya Bogor, Ahad (17/10).

Pengunjung berolahraga di Kebun Raya Bogor, Ahad (17/10).

Foto: Republika/Shabrina Zakaria
Pengurangan jumlah pengunjung Kebun Raya Bogor tidak cukup signifikan

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR — Jumlah pengunjung Kebun Raya Bogor (KRB) terpengaruh pelaksanaan sistem ganjil genap. Selama dua pekan, Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor menerapkan sistem ganjil-genap pada kendaraan bermotor setiap akhir pekan mulai Sabtu (15/1/2022) lalu. 

 

Baca Juga

General Manager Corporate Communication & Security PT Mitra Natura Raya (MNR) pada KRB, Zaenal Arifin, mengatakan pengurangan jumlah pengunjung yang terjadi di KRB pada akhir pekan lalu tidak signifikan.

“Kebijakan yang diterapkan oleh Pemkot Bogor ada pengaruhnya terhadap jumlah pengunjung ke Kebun Raya Bogor, tapi tidak terlalu signifikan,” ujar Zae kepada Republika.co.id, Senin (24/1/2022).

Ia menyebutkan, pada akhir pekan biasanya KRB menerima pengunjung sebanyak sekitar 3.000 orang dalam sehari. “Saat ganjil-genap pengunjung berkurang sekitar 10 hingga 20 persen,” paparnya.

Kapolresta Bogor Kota, Kombes Pol Susatyo Purnomo Condro, mengatakan sistem ganjil-genap kendaraan bermotor di Kota Bogor dilaksanakan pada akhir pekan utamanya untuk mengurangi kepadatan menuju lokasi wisata.

“Sabtu dan Minggu kami memberlakukan ganjil-genap untuk mengurangi kepadatan maupun kerumunan menuju tempat wisata Kebun Raya Bogor,” ucapnya akhir pekan lalu.

Wali Kota Bogor, Bima Arya Sugiarto, menegaskan sistem ganjil-genap ini diterapkan sebagai upaya untuk mengurangi mobilitas warga, bukan untuk mengurangi kemacetan lalu lintas di Kota Bogor.

“Karena itu kami Satgas Covid-19 di semaksimal mungkin untuk menahan laju itu. Untuk warga Bogor dan warga yang ingin menginjungi Bogor, hati-hati karena Kapolres di lapangan beserta jajaran akan melakukan langkah-langkah untuk mencegah terjadinya penularan melalui rekayasa lalin dan sebagainya,” ujarnya.

Baca: Kasus Covid-19 Omicron Tembus 1.626, Lebih dari 1.000 dari Pelaku Perjalanan Internasional

Baca: Tangerang Tutup Semua Taman dan RTH untuk Tekan Kasus Covid-19

Baca: Muslim Uighur di Turki Serukan Boikot Olimpiade Beijing

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA