Tuesday, 6 Zulhijjah 1443 / 05 July 2022

Apa Kabar Tonga Seusai Erupsi dan Tsunami?

Senin 24 Jan 2022 09:55 WIB

Red: Friska Yolandha

Sejumlah bantuan dari beberapa negara telah tiba di Tonga.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tonga adalah negara kerajaan berpenduduk 104.494 jiwa dan kini dikuasai olehRaja Tupou VI. Negara kepulauan ini terdiri dari 176 pulau,36 di antaranya tidak berpenghuni. Pulau utama Tongatapumenjadi rumah bagi ibu kota Tonga,Nuku'alofa.

Pada awal 2022, dunia dikejutkan oleh bencana alam dahsyat yang menimpa Tonga. Gunung berapi bawah lautHunga Tonga-Hunga Ha'apaiyang berjarak sekitar 65 km dari Nuku'alofameletus pada 15 Januari pukul 17.10 waktu setempat (11.00 WIB) dan menimbulkan tsunami.

Baca Juga

Gunung itu kerap kali meletus dalam beberapa dekade terakhir. Namun letusan pada Sabtu itu begitu hebat sehingga suara dentumannya terdengar hingga ke Selandia Baru yang berjarak 2.383 km dari gunung itu.

Citra-citra satelit menangkap erupsi vulkanik ketika letusan gunung itu mengembuskan gumpalan asap ke udara sekitar 19,3 km di atas permukaan laut. Langit di atas Tonga seketika menjadi gelap oleh abu.

photo
Letusan gunung berapi bawah laut yang kuat di Tonga pada hari Jumat 14 Januari 2022. Letusan terakhir gunung berapi Hunga Tonga-Hunga Haapai terjadi hanya beberapa jam setelah peringatan tsunami pada hari Jumat dicabut. - (Tonga Geological Services/EYEPRESS)
Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard dari Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA) mengatakan kekuatan letusan gunung itu diperkirakan setara dengan 5-10 megaton bom TNT. Ini seperti lebih dari 500 kali kekuatan bom atom yang dijatuhkan Amerika Serikat di kota Hiroshima, Jepang pada akhir Perang Dunia II.

Pakar vulkanologi Selandia Baru Shane Cronin mengatakan bahwa data awal menunjukkan erupsi tersebut adalah yang terbesar sejak letusan Gunung Pinatubo di Filipina 30 tahun lalu.

Letusan dahsyat dan tsunami di Tonga menimbulkan banyak kerusakan dan kerugian bagi banyak pihak, terutama warga setempat. Kerusakan paling parah dilaporkan di sepanjang pantai barat Tongatapu, di mana banyak kapal dan perahu dikabarkan telah terdampar ke daratan. Tongatapu memiliki banyak resor wisata di tepi laut Nuku'alofa.

Di pulau Atata, sekitar 8 km barat laut Nuku'alofadan bisa ditempuh dalam 30 menit dengan perahu, hampir seluruhnya luluh lantak akibat tsunami. Di pulau Fonoifua, hanya dua rumah yang tersisa, sedangkan di pulau Mango, satu desa hancur. Resor pantai Ha'atafu di semenanjung Hihifo, 21 km arah barat Nuku'alofa, juga hancur total tersapu gelombang.

Pulau Atata dan Mango terletak sekitar 50-70 km dari Gunung Hunga Tonga-Hunga Ha'apai, masing-masing memiliki penduduk 100 dan 50 orang. Citra satelit yang diunggah Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB (OCHA) menunjukkan adanya kerusakan sejumlah struktur di pulau Nomuka. Angkatan Laut Tonga turut melaporkan kerusakan parah di pulau Ha'apai yang terhantam gelombang setinggi 5-10 meter.

Pemerintah Tonga memastikan ada tiga korban jiwa dalam bencana erupsi dan tsunami, yaitu seorang perempuan 65 tahun di Pulau Mango, seorang laki-laki 49 tahun di Pulau Nomuka, dan seorang warga negara Inggris.

Sejumlah orang juga dilaporkan mengalami luka-luka. PBB mengatakan sekitar 84.000 orang atau lebih dari 80 persen populasi Tonga terkena imbas dari bencana tersebut dan kelangkaan bahan bakar pun tak bisa dihindari.

 

photo
Pekerja terus melakukan pembersihan tumpahan minyak di Pantai Cavero, Peru, Sabtu (22/1/2022). Tumpahan minyak di pantai Peru disebabkan oleh letusan Gunung Tonga. - (AP Photo/Martin Mejia)
Tidak hanya itu. Kabel telekomunikasi bawah laut yang menghubungkan Tonga dengan belahan dunia lain juga rusak dan kemungkinan baru bisa dipulihkan dalam satu bulan atau lebih, menurut Tonga Cable Ltd. Operator telekomunikasi Digicel mengatakan jaringan domestik berada dalam keadaan aktif dan saat ini pihaknya memusatkan upaya untuk memperbaiki sambungan internasional.

Negara di Amerika Latin, Peru, juga terkena dampaknya. Minyak dari kapal tanker di kilang La Pampilla tumpah ke laut, diduga akibat gelombang besar yang disebabkan oleh erupsi gunung di Tonga. Pemerintah Peru mengatakan tumpahan minyak membahayakan kehidupan flora dan fauna di zona lindung dalam area seluas 18.000 km persegi di sekitar pulau dan wilayah penangkapan ikan.Menurut informasi, sekitar 6.000 barel minyak telah mencemari perairan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA