Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

Kader Golkar di Daerah Minta Citra Golkar Dipulihkan

Senin 24 Jan 2022 03:27 WIB

Red: Bayu Hermawan

Logo Partai Golkar.

Logo Partai Golkar.

Foto: Dokrep
Kritik GMPG terhadap kepemimpinan Airlangga direspon kader Golkar di daerah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Generasi Muda Partai Golkar (GMPG) mengkritik kepemimpinan Airlangga Hartarto yang dinilai belum bisa memenuhi tujuh janji Golkar Bersih. Terkait hal itu, kader di daerah meminta agar citra Golkar dipulihkan.

"Demi keselamatan bangsa, saya berharap Golkar Tolitoli segera mendorong munaslub guna mengembalikan suara rakyat dari belenggu oligarki," ujar Ketua Golkar Kecamatan Dondo Kabupaten Tolitoli Sulteng, Kasir Munding, dalam keterangannya, Ahad (22/1/2022).

Baca Juga

Keprihatinan Kasir senada dengan kritikan GMPG (Generasi Muda Partai Golkar) yang menilai Airlangga tidak memenuhi tujuh janji Golkar Bersih. Ketujuh janji itu ialah bersih KKN dan kasus hukum lainnya, bersih dari konflik internal yang berlarut-larut.

"Munaslub dapat membersihkan isu yang menukik dan kian menyandera visi misi Golkar yang sejatinya diperuntukan bagi kesejahteraan masyarakat. Termasuk bersih dari persoalan etika dan moral, yang semua itu kini jauh panggang dari api," jelasnya.

Kasir menambahkan, setidaknya, ada sejumlah cacatan buruk dalam visi misi Golkar yang dikhianati Airlangga Hartarto, yakni enam janji 'Golkar Bersih'. Salah satu janji yang diingkari itu tutur Kasir menirukan GMPG, adalah komitmen memulihkan citra Golkar yang mulai memburuk akibat kasus yang menimpa ketua sebelumnya, serta konflik internal yang tak kunjung berkesudahan.

"Pastinya, pada dua tahun terakhir citra Golkar tidak ada penyembuhan, malah eksistensinya tambah rusak. Belum lagi, partai ini masih distigmakan sebagai partai korup, karena terindikasi dikendalikan para oligarki yang memanfaatkan legitimasi partai bagi syahwat pundi mereka, bukan untuk kesejahteraan masyarakat seperti diamanatkan visi misi Golkar," jelasnya.

Menurutnya, slogan Golkar bersih hanya Fatamorgana, retoris belaka. Padahal menurutnya publik menunggu kebijakan dan manuver radikal. "Paling tidak tampakkan bahwa era kepemimpinan hasil Munaslub 2017 itu beda dengan pendahulunya," tegas Kasir menirukan kritik GMPG.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA