Sunday, 4 Zulhijjah 1443 / 03 July 2022

Cakupan Vaksinasi Covid-19 Anak Dosis Pertama di Bali Lebihi 100 Persen

Ahad 23 Jan 2022 21:30 WIB

Red: Nur Aini

Vaksin Covid-19 (ilustrasi)

Vaksin Covid-19 (ilustrasi)

Foto: Wikimedia
Vaksinasi Covid-19 untuk anak di Bali sudah mencapai target pada pertama 2022

REPUBLIKA.CO.ID, DENPASAR -- Dinas Kesehatan Provinsi Bali melaporkan cakupan vaksinasi Covid-19 untuk suntikan pertama bagi anak usia 6 hingga 11 tahun di di Pulau Dewata sudah 104,31 persen dari jumlah sasaran vaksinasi sebanyak 369.044 orang.

"Hingga Sabtu (22/1), vaksinasi Covid-19 bagi anak usia 6-11 tahun untuk dosis satu sudah diterima sebanyak 384.965 orang (104,31 persen)," kata Plt Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bali Made Rentin di Denpasar, Ahad (23/1/2022).

Baca Juga

Adapun sebaran cakupan vaksinasi usia 6-11 tahun sebanyak 384.965 orang itu untuk masing-masing kabupaten/kota di Provinsi Bali yakni di Kabupaten Buleleng (67.384 orang), Kabupaten Karangasem (42.830 orang), dan Kota Denpasar (77.936 orang). Kemudian Kabupaten Badung (54.452 orang), Kabupaten Jembrana (27.401 orang), dan Kabupaten Tabanan (33.890 orang). Selanjutnya di Kabupaten Gianyar (42.548 orang), Kabupaten Bangli (21.258 orang), dan Kabupaten Klungkung (17.266 orang).

Sedangkan vaksinasi bagi anak usia 6-11 tahun hingga suntikan atau dosis kedua sudah diterima sebanyak 198.341 orang (53,74 persen). Rentin menambahkan, pelaksanaan vaksinasi bagi anak yang dimulai sejak 15 Desember 2021 itu sudah mencapai 100 persen dari target, pada pekan pertama 2022.

Kepala Pelaksana BPBD Provinsi Bali itu mengatakan, cepatnya pelaksanaan vaksinasi Covid-19 untuk anak usia 6-11 tahun di Provinsi Bali karena mendapat dukungan dari semua pihak. Vaksinasi anak usia 6-11 tahun menggunakan vaksin Sinovac yang dipastikan aman dengan rekomendasi Ikatan Dokter Indonesia (IDI) serta BPPOM RI.

"Anak juga menjalani skrining ketat serta observasi sebelum pemberian suntikan vaksin," ujar Rentin yang juga Sekretaris Satgas Penanganan Covid-19 Provinsi Bali itu.

Baca: Pantau Stok Minyak Goreng, Wali Kota Surabaya: Saya Bingung Ada yang Kehabisan

Baca: Daerah Diminta Perketat Prokes, Wapres: Kita tidak Ingin Covid-19 Seperti di Luar Negeri

Vaksinasi Covid-19 bagi anak-anak tentunya berguna untuk mencegah sakit berat dan kematian pada anak yang terinfeksi, serta mencegah penularan pada anggota keluarga dan saudaranya yang belum dapat divaksinasi atau yang mempunyai risiko terinfeksi.

"Selain itu, mendukung pelaksanaan pembelajaran tatap muka serta meminimalisasi penularan di sekolah atau satuan pendidikan," kata Rentin.

Baca: Penyu Bali Terganggu Klub di Pantai, Suara Bising Jadi Enggan Bertelur

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA