Thursday, 18 Syawwal 1443 / 19 May 2022

Desa di Jember Mengungsi Akibat Banjir Lumpur

Jumat 21 Jan 2022 17:39 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Petugas BPBD membersihkan lumpur usai banjir merendam rumah pribadi Bupati Jember Hendy Siswanto di Kecamatan Kaliwates, Jember, Jawa Timur, Senin (17/1/2022). Banjir merendam rumah pribadi bupati Jember dan puluhan rumah di sekitarnya dengan ketinggian satu meter akibat luapan Sungai Jompo setelah hujan deras mengguyur Jember selama lebih dari tiga jam.

Petugas BPBD membersihkan lumpur usai banjir merendam rumah pribadi Bupati Jember Hendy Siswanto di Kecamatan Kaliwates, Jember, Jawa Timur, Senin (17/1/2022). Banjir merendam rumah pribadi bupati Jember dan puluhan rumah di sekitarnya dengan ketinggian satu meter akibat luapan Sungai Jompo setelah hujan deras mengguyur Jember selama lebih dari tiga jam.

Foto: ANTARA/SENO
Bahkan beberapa bagian rumah warga di Jember tergerus derasnya arus Sungai Petung.

REPUBLIKA.CO.ID, JEMBER -- Badan Penanggulangan BencanaDaerah (BPBD) Jember, Jawa Timur melaporkan sejumlah warga di Desa Pecoro, mengungsi akibat banjir disertai lumpur yang terjadi pada Kamis (20/1) malam.

"Ada 10 warga Desa Pecoro, Kecamatan Rambipuji mengungsi ke Masjid Baiturohman setempat," kata Sekretaris BPBD Jember Heru Widagdo saat dikonfirmasi, Jumat (21/2/2022).

Baca Juga

Menurutnya hujan dengan intensitas sedang hingga lebat terjadi di beberapa wilayah Kabupaten Jember pada Kamis (20/1) sore hingga malam. "Sungai Petung mengalami kenaikan debit air, berwarna keruh coklat dan berlumpur yang masuk ke permukiman warga setinggi 70 sampai 90 cm," tuturnya.

Ia mengatakan dampak banjir disertai lumpur terjadi di beberapa desa, bahkan beberapa bagian rumah warga tergerus derasnya arus Sungai Petung. "Beberapa desa yang terdampak banjir lumpur berada di Kecamatan Rambipuji, Panti dan Bangsalsari, bahkan ada 10 warga Desa Pecoro di Rambipuji terpaksa mengungsi ke masjid setempat," katanya.

Ia menjelaskan petugas dan relawan BPBD Jember turun ke lokasi untuk melakukan asessment dan membantu warga yang terdampak banjir di beberapa desa.

"Kami mengimbau kepada warga untuk menjauhi aliran sungai yang debit airnya sangat deras dan Tim Reaksi Cepat (TRC) masih melakukan kegiatan penanganan sejak Kamis (20/1) malam," ujarnya.

Untuk banjir di wilayah Jembatan Badean di Kecamatan Bangsalsari sudah surut, namun kondisi aliran sungai masih deras, sehingga warga masih siaga dan TRC bersama relawan melakukan pembersihan material lumpur.

Sementara itu, Palang Merah Indonesia (PMI) Jember juga membantu BPBD Jember untuk membersihkan rumah warga yang terdampak banjir disertai lumpur di beberapa lokasi.

"Petugas dan relawan mengalami kendala karena hujan masih mengguyur kawasan setempat dan kondisi gelap, serta banjir lumpur yang masih menggenang," kata Kepala Markas PMI Jember Rupiyanto.

Ia mengatakan PMI Jember akan melanjutkan pembersihan rumah warga terdampak banjir pada Jumat pagi.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA