Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

Wapres Harap Kehadiran BPKH Tarik Investor ke Bank Muamalat

Jumat 21 Jan 2022 17:36 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Fuji Pratiwi

Kantor pusat Bank Muamalat di Jakarta. Wapres berharap kehadiran BPKH dapat menarik investor masuk ke Bank Muamalat.

Kantor pusat Bank Muamalat di Jakarta. Wapres berharap kehadiran BPKH dapat menarik investor masuk ke Bank Muamalat.

Foto: Republika/Prayogi
Investasi BPKH ke Bank Muamalat ini diperlukan untuk menyehatkan Bank Muamalat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin berharap investasi yang dilakukan Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) terhadap Bank Muamalat akan membawa efek masuknya investor lainnya ke bank tersebut.

"Karena itu, ke depannya diduga akan banyak investor yang akan masuk ke Bank Muamalat," ujar Wapres, Jumat (21/1/2022).

Baca Juga

Wapres menyebut, investasi BPKH tersebut bagian untuk penyehatan kondisi Bank Muamalat. Ia mengatakan, investasi BPKH ke Bank Muamalat ini diperlukan untuk menyehatkan Bank Muamalat, karena tidak adanya investor dari luar negeri yang menambah suntikan modal.

"Kan itu langkah yang diambil sekarang bagaimana melakukan penyehatan Bank Muamalat supaya sehat salah satunya perlu adanya  suntikkan (dana) karena investor yang dari luar negeri tidak nambah modal," ujarnya.

Untuk itu, ia berharap setelah ini, akan banyak investor yang menanamkan modalnya ke Bank Muamalat. "Saat ini memang baru BPKH tapi sekarang sudah sehat, laporan yang saya terima karena dilakukan langkah-langkah BPKH itu mengawali," ujar Wapres.

BPKH mengakuisisi Bank Muamalat dengan keikutsertaan dalam rights issue senilai Rp 1 triliun. Komitmen memperkuat permodalan dilanjutkan dengan pembelian sukuk subordinasi senilai Rp 2 triliun dengan expected return sembilan persen.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA