Thursday, 18 Syawwal 1443 / 19 May 2022

PT Timah Perdalam Alur Pelabuhan Belinyu

Jumat 21 Jan 2022 05:45 WIB

Rep: ANTARA/ Red: Fuji Pratiwi

 Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Babel), Erzaldi Rosman didampingi Forkopimda Prov. Kepulauan Babel melepas ekspor perdana 10.000 ton cangkang sawit, di Pelabuhan Tanjung Gudang Belinyu, Kamis (6/8).

Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Babel), Erzaldi Rosman didampingi Forkopimda Prov. Kepulauan Babel melepas ekspor perdana 10.000 ton cangkang sawit, di Pelabuhan Tanjung Gudang Belinyu, Kamis (6/8).

Foto: Pemprov Babel
Izin pendalaman alur Pelabuhan Belinyu sedang diajukan ke Kementerian Perhubungan.

REPUBLIKA.CO.ID, PANGKALPINANG -- Gubernur Kepulauan Bangka Belitung Erzaldi Rosman Djohan mengatakan PT Timah Tbk akan memperdalam alur pelayaran kapal di Pelabuhan Belinyu Kabupaten Bangka. Hal ini guna mendukung ekspor impor secara langsung di Negeri Serumpun Sebalai itu.

"Pendalaman alur Pelabuhan Belinyu ini segera dilakukan oleh PT Timah Tbk," kata Erzaldi di Pangkalpinang, Babel, Kamis (20/1/2022)

Baca Juga

Ia mengatakan, dalam mempercepat pendalaman alur Pelabuhan Belinyu ini, Pemprov Kepulauan Babel telah berkoordinasi dengan Kementerian Perhubungan Republik Indonesia dan Direktorat Jenderal (Ditjen) Kepelabuhanan untuk segera melakukan studi Survei Investigasi Desain (SID). "Insya Allah proses pengembangan berjalan lancar dan Kementerian Perhubungan berjanji akan mengeluarkan izin pendalaman pada Februari 2022 ini," ujarnya.

Menurut dia pendalaman alur pelabuhan ini diserahkan kepada PT Timah Tbk. Perusahaan milik negara (BUMN) ini diharapkan juga dapat melibatkan PT Arta Persada Sejahtera dan PT Semesta Surya Persada dan pihak-pihak yang memiliki TUKS (Terminal Untuk Kepentingan Sendiri) di kawasan pelabuhan tersebut.

"Nanti PT Timah dengan TUKS lainnya dalam pengerukan alur bisa dilakukan B2B (Business to business) pengerjaannya. Semua kita serahkan dengan PT Timah dalam pengerjaannya, tinggal bagaimana mereka kolaborasikan dengan perusahaan lain," kata Erzaldi.

Ia menambahkan, pendalaman alur Pelabuhan Belinyu ini sebagai langkah pemerintah provinsi pengembangan pelabuhan tersebut untuk salah satu Project Strategis Nasional (PSN) dan Kawasan Industri (KI). "Ini tidak terlepas dari rencana usulan menjadikan kawasan sekitar Pelabuhan Belinyu menjadi PSN. Ketika kawasan industri di Kecamatan Belinyu mendapat banyak dukungan, maka otomatis Bangka bagian utara bisa lebih cepat berkembang," ujar dia.

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA