Monday, 28 Zulqaidah 1443 / 27 June 2022

Vaksin AstraZeneca Bantuan dari Jepang Tiba

Kamis 20 Jan 2022 23:27 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Vaksin Astrazeneca. Ilustrasi Jepang berkomitmen memberikan hibah 2,72 juta vaksin  untuk Indonesia

Vaksin Astrazeneca. Ilustrasi Jepang berkomitmen memberikan hibah 2,72 juta vaksin untuk Indonesia

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Jepang berkomitmen memberikan hibah 2,72 juta vaksin untuk Indonesia

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTAVaksin AstraZeneca bantuan dari pemerintah Jepang tiba di Indonesia pada Rabu (19/1) menjelang tengah malam.

"Pemerintah Indonesia sangat berterima kasih kepada Pemerintah Jepang atas hibah ini, yang merupakan bagian dari komitmen Jepang untuk memberikan 2,72 juta dosis vaksin tambahan bagi Indonesia," kata Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik, Kementerian Komunikasi dan Informatika, Usman Kansong, dalam siaran pers, Kamis (20/1/2020).

Baca Juga

Vaksin Covid-19 yang datang pada tahap ke-200 Rabu kemarin sebanyak 651.130 dosis. Sehari sebelumnya, Selasa (18/1) sebanyak 1.175.800 dosis vaksin merk yang sama tiba di Indonesia, juga bantuan dari pemerintah Jepang.

Pemerintah Jepang memberikan sekitar 4,15 juta dosis vaksin kepada Indonesia pada 2021.

Usman menyatakan kerja sama ini merupakan refleksi persahabatan antara masyarakat Indonesia dan Jepang, yang terus berkembang meski pun pada masa sulit seperti pandemi Covid-19 ini.

Donasi ini, kata Usman, juga membuktikan eratnya hubungan kedua negara dan besarnya komitmen bersama untuk menangani pandemi Covid-19 khususnya di kawasan Asia.

Selain kerja sama dalam bentuk dose-sharing, Usman mengatakan Jepang sejak awal pandemi juga memberikan dukungan untuk Indonesia agar bisa mengatasi pandemi dan meningkatkan ketahanan kesehatan.

"Dukungan tersebut antara lain dalam bentuk bantuan obat-obatan seperti Avigan dan mobile x-ray, serta berbagai dukungan lainnya melalui organisasi internasional," kata Usman.

Kerja sama antarnegara dunia dalam menangani Covid-19 sangat penting. Indonesia juga berpartisipasi dalam upaya pengembangan dan transfer pengetahuan vaksin Covid-19 untuk kawasan Asia Pasifik.

"Indonesia juga berperan aktif dalam upaya menyetarakan akses vaksin bagi negara-negara di dunia," kata Usman.

Di dalam negeri, Indonesia mempercepat dan memperluas vaksinasi. Kondisi geografis dan jumlah penduduk merupakan tantangan untuk mendapat kekebalan kelompok, herd immunity, di Indonesia.

"Indonesia sebagai tuan rumah G20 pada 2022 ini, menyatakan akan mengejar target setidaknya 70 persen penduduknya telah divaksinasi pada tahun ini. Untuk itu, ketersediaan vaksin sangatlah penting," kata Usman.

Kebutuhan vaksin di Indonesia bertambah karena program vaksin dosis ketiga, booster, gratis dan program vaksinasi untuk anak. Pemerintah berkomitmen memastikan ketersediaan vaksin meski pun kebutuhan meningkat.

Kominfo meminta masyarakat untuk tetap menjaga protokol kesehatan dan meningkatkan kewaspadaan seiring dengan kemunculan kasus varian Omicron.

"Peningkatan kewaspadaan termasuk dengan meningkatkan lagi disiplin pelaksanaan protokol kesehatan, dan segera vaksinasi apapun jenis vaksinnya," kata Usman.

Usman menekankan perlu kerja sama dan peran serta, terutama masyarakat, dari semua elemen agar program vaksinasi nasional semakin cepat dan luas.   

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA