Thursday, 25 Syawwal 1443 / 26 May 2022

Dalam Pleidoinya, Kuasa Hukum Minta Herry Wirawan Dihukum Adil

Kamis 20 Jan 2022 12:33 WIB

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Agus raharjo

Kuasa hukum terdakwa pelecehan seksual Herry Wirawan Ira Mambo meminta majelis hakim memberikan hukuman yang adil untuk kliennya seusai sidang pleidoi di PN Bandung, Kamis (20/1/2022). Herry Wirawan dituntut hukuman mati.

Kuasa hukum terdakwa pelecehan seksual Herry Wirawan Ira Mambo meminta majelis hakim memberikan hukuman yang adil untuk kliennya seusai sidang pleidoi di PN Bandung, Kamis (20/1/2022). Herry Wirawan dituntut hukuman mati.

Foto: Republika/M Fauzi Ridwan
Proses sidang Herry Wirawan dilakukan tertutup dengan pembacaan putusan terbuka.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG--Kuasa hukum terdakwa pelecehan seksual, Herry Wirawan, Ira Mambo meminta agar kliennya dihukum secara adil. Hal itu diungkapkan Ira Mambo usai persidangan dengan agenda pembacaan pledoi atau nota pembelaan, Kamis (20/1/2022).

Terdakwa yang telah memperkosa belasan peserta didiknya hingga hamil itupun sudah diberi kesempatan untuk menyampaikan pembelaan pribadi. "Intinya kami memohonkan hukuman seadil-adilnya spesifikasinya tentu kami tidak bisa uraikan dan terdakwa pun diberikan kesempatan pembelaannya pribadi secara tersendiri. Inti pembelaan terdakwa mohon maaf kami tidak bisa menginfokan," tutur Ira Mambo, di Pengadilan Negeri Bandung, Kamis (20/1/2022).

Baca Juga

Kuasa hukum enggan menanggapi tuntutan jaksa penuntut umum yang meminta hukuman mati dan kebiri kepada kliennya. "Untuk hal tersebut (tuntutan hukuman mati) kami tidak layak menjawabnya karena kewenangan memutuskan ada pada majelis hakim," ujarnya.

Ia menuturkan pihaknya menjadi penasehat hukum terdakwa ditunjuk hakim dan bersifat prodeo atau gratis, tidak berbayar. Pihaknya bersedia untuk menjadi penasehat hukum dan terdakwa Herry Wirawan pun bersedia untuk didampingi.

Terkait fakta persidangan, Ira melanjutkan pihaknya sejak awal tidak memberikan informasi kepada media massa sebab dilarang oleh undang-undang peradilan anak. Namun untuk saat ini agenda yang dibahas yaitu pembelaan menyeluruh dari kuasa hukum menanggapi tuntutan.

"Dinyatakan oleh hakim bahwa perkara ini tertutup maka fakta persidangan tidak bisa diberikan maupun keadaan terdakwa dan segala sesuatu menyangkut perkara ini. Kami tidak bisa menerangkan di sini apa isi pembelaan kami karena harus utuh menyeluruh panjang dan tidak bisa," ujar Ira.

Ia menyebut pembelaan yang disampaikan oleh pihaknya dan terdakwa akan ditanggapi oleh jaksa penuntut umum pada Kamis (27/1/2022) mendatang. Selain itu putusan sendiri terbuka untuk umum.

Kasipenkum Kejati Jabar Dodi Gazali Emil mengatakan agenda sidang terdakwa Herry Wirawan yaitu pembacaan pleidoi atau pembelaan dari terdakwa yang disampaikan oleh penasehat hukum atau terdakwa. Pelaksanaan sidang dilaksanakan secara hibrida dengan terdakwa berada di Rutan Kebonwaru.

"Pada dasarnya kita berharap persidangan ini bisa berjalan dengan lancar dengan waktu singkat," katanya.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA