Wednesday, 24 Syawwal 1443 / 25 May 2022

Rover China Menemukan Tanah Lengket di Sisi Jauh Bulan

Kamis 20 Jan 2022 11:19 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani / Red: Dwi Murdaningsih

Gambar kamera navigasi dari Yutu 2 menunjukkan batu yang ditargetkan untuk dianalisis dengan warna hijau.

Gambar kamera navigasi dari Yutu 2 menunjukkan batu yang ditargetkan untuk dianalisis dengan warna hijau.

Foto: CLEP
China mendaratkan rover Yutu pada sisi jauh bulan pada tahun 2019.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Penjelajah (rover) pertama yang mengunjungi sisi jauh bulan yakni rover Yutu-2 milik China menemukan perbedaan mencolok antara tempat tersebut dan sisi dekat bulan. Perbedaan ini  termasuk tanah yang lebih lengket di sisi yang jauh Bulan dan lebih banyak bebatuan kecil dan kawah tubrukan.

Meskipun sudah ada beberapa misi eksplorasi ke bulan, berawak dan tidak berawak, sisi jauh bulan tetap belum dijelajahi karena kesulitan berkomunikasi dengan Bumi. Namun pada 2019, misi Chang'e 4 China mendepositkan rover Yutu-2 untuk menjelajahi permukaan di sisi yang jauh.

Baca Juga

Ilmuwan Liang Ding di Institut Teknologi Harbin, China, dan rekan-rekannya telah menyimpulkan sesuatu tentang susunan dan ciri-ciri tanah sisi jauh berdasarkan cara Yutu-2 berputar dan pada pengamatan yang dilakukan menggunakan radar dan spektrometri.

Para peneliti menemukan bahwa rover tidak tergelincir dan slip seperti yang diperkirakan terjadi di sisi dekat bulan, yang menunjukkan bahwa sisi jauhnya relatif datar. Tanah juga tampak mudah menempel pada enam roda rover, yang berarti mungkin lebih terkonsolidasi.

Selain berguna untuk merancang penjelajah bulan masa depan, memahami susunan tanah dan distribusi batuan dapat memberi tahu kita tentang sejarah permukaan bulan itu sendiri.

“Menemukan proporsi yang lebih besar dari batu-batu kecil mungkin terkait dengan usia permukaan,” kata Lionel Wilson dari Lancaster University, UK, dilansir dari New Scientist, Kamis (20/1/2022).

Rover Yutu-2 juga menemukan bahan berkilau kehijauan gelap di dasar salah satu kawah, mirip dengan bahan kaca yang ditemukan dalam sampel misi Apollo. Ini adalah pertama kalinya salah satu mineral ini, mungkin sisi dari tubrukan sebelumnya, ditemukan di bulan.

“Setiap informasi tentang sejarah pemboman, di semua skala, dari penabrak besar hingga skala atom, sangat penting dan berharga,” kata Wilson.

Sisi jauh bulan juga relatif tenang secara elektromagnetik karena menghalangi transmisi Bumi, sehingga cocok untuk astronomi. Membangun observatorium apa pun di sana akan membutuhkan pengetahuan mendalam tentang susunan tanah dan permukaan sisi jauh bulan, yang dapat dieksplorasi dalam misi masa depan.

“Eksplorasi sisi jauh benar-benar dalam masa pertumbuhan,” kata Sara Russell di Natural History Museum di London. “ini seperti dunia yang benar-benar baru untuk dijelajahi. Kami benar-benar harus mencari tahu banyak tentang sisi jauh bulan; itu benar-benar mengasyikkan,” ujarnya lagi.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA