Wednesday, 17 Syawwal 1443 / 18 May 2022

PBB Sangat Prihatin dengan Konflik di Yaman

Rabu 19 Jan 2022 23:50 WIB

Red: Nur Aini

Kantor badan hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada Selasa (18/1/2022) menyatakan keprihatinan mendalam atas eskalasi konflik di Yaman.

Kantor badan hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada Selasa (18/1/2022) menyatakan keprihatinan mendalam atas eskalasi konflik di Yaman.

Kantor HAM PBB mendesak semua pihak untuk memastikan keselamatan warga sipil

REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA -- Kantor badan hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada Selasa (18/1/2022) menyatakan keprihatinan mendalam atas eskalasi konflik di Yaman.

“Kami sangat prihatin dengan berlanjutnya eskalasi konflik di Yaman. Semalam, serangan udara oleh koalisi pimpinan Saudi di ibu kota, Sanaa, dilaporkan telah menewaskan sedikitnya lima warga sipil,” kata juru bicara Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia (OHCHR) Ravina Shamdasani pada konferensi pers PBB di Jenewa.

Baca Juga

Menurut informasi awal, mereka yang tewas adalah lima anggota keluarga yang sama, termasuk dua wanita dan seorang anak, ketika sebuah rumah digerebek di distrik Ma'in pada malam sebelumnya. Dua wanita lain dan seorang anak terluka dalam insiden tersebut, kata pejabat PBB itu.

Serangan udara terbaru setelah serangan rudal dan drone yang diklaim oleh Houthi pada Senin terhadap Uni Emirat Arab, mitra koalisi Arab Saudi.

"Serangan di bandara internasional Abu Dhabi dan kawasan industri di dekatnya telah menewaskan tiga warga sipil," kata Shamdasani, sambil menambahkan bahwa konflik di Yaman telah meningkat pada 2022.

Pada Selasa, pasukan koalisi yang dipimpin Saudi mengumumkan, mereka melakukan serangan udara di Sanaa sebagai tanggapan atas serangan terbaru Houthi di Abu Dhabi, ibu kota Uni Emirat Arab.

“Di tengah eskalasi ini, kami meminta semua pihak untuk memastikan perlindungan warga sipil dan objek sipil, sesuai dengan kewajiban mereka menurut hukum internasional,” kata Shamdasani.

Dia mengatakan, setiap serangan, termasuk serangan udara, harus sepenuhnya menghormati prinsip-prinsip “pembedaan, proporsionalitas, dan tindakan pencegahan dalam serangan.”

Pejabat PBB mengatakan, angka yang dikumpulkan OHCHR menunjukkan, telah terjadi 839 serangan udara oleh koalisi pimpinan Saudi pada Januari, dibandingkan 1.074 pada Desember tahun lalu.

Baca: Banjir Diatasi Cepat Saat Hujan Ekstrem, Anies: Atas Izin Allah

Baca: Wagub DKI: 28 Sekolah Kembali Pembelajaran Tatap Muka 100 Persen

Pada Desember, dia mengatakan, sekitar 16 serangan drone, 12 rudal balistik, dan tiga proyektil lainnya ditembakkan oleh Houthi yang didukung Iran ke wilayah Arab Saudi. Pada Januari, laporan itu menunjukkan 10 serangan pesawat tak berawak ke Arab Saudi.

Baca:Banjir Jakarta Meluas ke 102 RT, Jumlah Pengungsi Bertambah

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/pbb-sangat-prihatin-dengan-konflik-di-yaman-setelah-serangan-udara-baru/2478900
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA