Sunday, 21 Syawwal 1443 / 22 May 2022

Sungai Meluap, Rumah 850 Warga Terendam Banjir di Kabupaten Tangerang

Rabu 19 Jan 2022 21:09 WIB

Red: Nur Aini

Banjir (ilustrasi)

Banjir (ilustrasi)

Foto: Antara
Banjir melanda dua RT dan dua dusun di Kecamatan pakuhaji, Kabupaten Tangerang

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG -- Sebanyak 350 kepala keluarga (KK) di Kampung Sungai Turi, Desa Laksana, Kecamatan Pakuhaji, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten permukimannya terendam banjir akibat meluapnya aliran sungai sekitar.

"Di Desa Laksana ada empat RT. Dua RT dan dua dusun dengan jumlah 350 KK serta total warganya sebanyak 850 orang terdampak banjir," kata Kepala Desa Laksana, Tajudin Sudrajat di Tangerang, Rabu (19/1/2022).

Baca Juga

Ia mengatakan, banjir yang merendam di sekitar wilayah Desa Laksana, Kecamatan Pakuhaji itu sudah terjadi sejak Selasa (18/1/2022) malam. Banjir tersebut, menurutnya, diakibatkan meluapnya aliran sungai dengan ditambah intensitas hujan pada beberapa hari terakhir cukup tinggi. "Rendaman banjir ini dari luapan sungai ditambah curah hujan yang tinggi," katanya.

Ia menjelaskan, ketinggian air yang saat ini merendam wilayahnya itu bervariasi antara 50 sentimeter hingga 1 sentimeter. Kini terhadap ratusan warga yang terdampak banjir masih bertahan di rumah masing-masing.

"Warga masih tetap bertahan, meski kita sudah menyarankan untuk sementara mengungsi di rumah saudara masing-masing," ujarnya.

Ia juga menyebutkan, peristiwa banjir tersebut sudah sering terjadi di daerahnya itu, bahkan sudah menjadi langganan setiap tahunnya. "Sudah langganan di wilayah kami, dan saat kami sudah konfirmasi ke tim BPBD Kabupaten Tangerang untuk menerjunkan tim," kata Tajudin Sudrajat.

Baca:Banjir Jakarta Meluas ke 102 RT, Jumlah Pengungsi Bertambah

Sementara itu, Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Kabupaten Tangerang, Abdul Munir menjelaskan, banjir yang merendam kampung Sungai Turi itu, terjadi akibat insensitas hujan yang tinggi di lokasi tersebut. Untuk membantu aktifitas masyarakat setempat, Pos BPBD dan Pemadam Kebakaran Pakuhaji, menerjunkan sejumlah tim dan satu perahu karet yang dapat digunakan warga melewati banjir.

"Musibah banjir yang merendam di Kampung Sungai Turi, biasanya tidak berlangsung lama. Sebab, mayoritas air lebih diakibatkan kiriman dari Bogor dan luapan Kali Cisadane," ujar Abdul.

Baca: Banjir Diatasi Cepat Saat Hujan Ekstrem, Anies: Atas Izin Allah

Baca: Wagub DKI: 28 Sekolah Kembali Pembelajaran Tatap Muka 100 Persen

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA