Saturday, 6 Rajab 1444 / 28 January 2023

Pemusnahan Hamster di Hong Kong Dikhawatirkan Bikin Peliharaan Telantar

Rabu 19 Jan 2022 16:27 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Sebuah toko hewan di Hong Kong ditutup setelah beberapa hamsternya tertular Covid-19, Selasa (18/1/2022).

Sebuah toko hewan di Hong Kong ditutup setelah beberapa hamsternya tertular Covid-19, Selasa (18/1/2022).

Foto: AP Photo/Kin Cheung
Pemusnahan hamster di Hong Kong terjadi usai ada yang positif Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, HONG KONG - Pemusnahan hamster di Hong Kong setelah ada 11 hamster dari satu toko hewan terinfeksi Covid-19 memercikkan ketakutan di antara grup pembela kesejahteraan binatang. Grup itu khawatir nantinya muncul kepanikan yang membuat orang menelantarkan piaraan mereka.

Society for the Prevention of Cruelty to Animals (SPCA), yang menjalankan klinik hewan, mengatakan kepada Reuters banyak pemilik hewan peliharaan yang khawatir dan menghubungi mereka untuk meminta saran. "Kami mengimbau pemilik hewan peliharaan untuk tidak panik atau meninggalkan hewan peliharaan mereka," kata SPCA dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga

Para ilmuwan di seluruh dunia dan otoritas kesehatan dan dokter hewan Hong Kong mengatakan tidak ada bukti bahwa hewan memainkan peran utama dalam penularan virus corona pada manusia. Namun setelah menerapkan kebijakan tanpa toleransi untuk Covid-19, pejabat pemerintah Hong Kong tidak mau mengambil risiko setelah ada serangkaian infeksi varian Delta baru-baru ini yang setelah ditelusuri sampai ke seorang pekerja di toko hewan peliharaan.

Ratusan sampel dikumpulkan dari hewan, termasuk kelinci dan chinchilla, tetapi hanya hamster yang terbukti positif Covid-19, sehingga otoritas memerintahkan sekitar 2.000 hamster dari 34 toko hewan peliharaan untuk dimusnahkan secara manusiawi. Vanessa Barrs, profesor kesehatan hewan pendamping di City University of Hong Kong, mengatakan langkah untuk memusnahkan hamster untuk dijual dapat dibenarkan dengan alasan perlindungan kesehatan masyarakat, tetapi ketakutan akan infeksi di rumah terlalu berlebihan.

"Jutaan orang di seluruh dunia memiliki hewan peliharaan dan belum ada kasus yang terbukti hewan peliharaan menularkan infeksi ke manusia lain," kata Barrs.

"Secara teori ada risiko, tapi itu tidak terjadi," imbuhnya.

SPCA mengumumkan cara untuk menjaga kebersihan pribadi yang ketat untuk keselamatan manusia dan hewan, termasuk tidak pernah mencium, batuk atau mendengus di dekat hewan peliharaan, serta mencuci tangan setelah memegangnya. Membenarkan tindakan pemerintah, Menteri Kesehatan Sophia Chan mengatakan pada Selasa (18/1/2022) bahwa dia tidak dapat mengesampingkan kemungkinan penularan.

Segera setelah itu, petugas kesehatan dengan pakaian hazmat terlihat berjalan keluar dari toko hewan peliharaan di sekitar kota sambil membawa kantong plastik merah ke dalam van mereka. Puluhan toko hewan peliharaan diminta tutup, sementara impor dan penjualan mamalia kecil dihentikan. Pembeli hamster setelah 22 Desember 2021 diminta untuk menyerahkannya kepada pihak berwenang untuk dimusnahkan dan tidak dibiarkan berkeliaran di jalanan. Belum diketahui berapa ekor yang diserahkan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA