Wednesday, 30 Zulqaidah 1443 / 29 June 2022

Sinovac Kaji Perkembangan Kasus Omicron di Indonesia

Rabu 19 Jan 2022 16:25 WIB

Red: Indira Rezkisari

Sejumlah botol berisi vaksin COVID-19 dari Sinovac.

Sejumlah botol berisi vaksin COVID-19 dari Sinovac.

Foto: ANTARA/Fransisco Carolio
Perkembangan kasus Omicron menjadi dasar penelitian pengembangan vaksin Sinovac.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Produsen vaksin Covid-19 yang berkantor pusat di Beijing, China, Sinovac mempelajari perkembangan kasus Omicron yang terjadi di Indonesia. Sinovac memandang Indonesia sebagai mitra yang penting dalam pengembangan vaksin Covid-19.

"Kami telah melakukan pembicaraan dengan institusi di bawah Kementerian Koordinator di Indonesia terkait perkembangan kasus Omicron," kata CEO Sinovac Biotech Ltd Weidong Yin saat bertemu Duta Besar RI untuk China Djauhari Oratmangun di Beijing, Selasa (18/1/2022). Hasil pembicaraan tersebut, lanjut dia, akan menjadi dasar penelitian dalam pengembangan produk-produk terbarunya.

Baca Juga

Ia menyebutkan 280 juta dosis vaksin Covid-19 yang diproduksi Sinovac telah dikirimkan ke Indonesia selama periode 2020-2021. Menanggapi hal itu, Dubes Djauhari berharap kerja sama dengan Sinovac berlanjut, apalagi saat ini telah merebak kasus Omicron, varian terbaru Covid-19 di berbagai negara termasuk di Indonesia.

Indonesia menjadi mitra terpenting Sinovac. Indonesia sebagai negara pertama yang menerima kiriman vaksin inaktif Sinovac. Dari Indonesia pula, vaksin buatan Sinovac mendapatkan sertifikat halal.

Di Indonesia, Sinovac bermitra dengan PT Bio Farma, badan usaha milik negara, yang bergerak di bidang pengembangan vaksin. Dalam kerangka kerja sama bilateral, China berjanji akan menjadikan Indonesia sebagai pusat produksi vaksin Covid-19.

Sinovac juga akan mengembangkan lembaga penelitian bersama dengan Bio Farma dan beberapa perguruan tinggi negeri terkemuka di Indonesia. Dubes Djauhari bersama jajaran pejabat Kedutaan Besar RI di Beijing mendapatkan kesempatan mengunjungi ruang produksi Sinovac di pabrik barunya yang berlokasi di Distrik Daxing, Beijing.

Dubes dan delegasi Indonesia lainnya menyaksikan langsung proses produksi vaksin di pabrik baru yang berada dalam satu distrik dengan Bandar Udara Internasional Daxing tersebut. Dengan beroperasinya pabrik baru di Daxing itu, maka kapasitas produksi Sinovac bisa mencapai empat miliar dosis vaksin Covid-19.

"Kami telah berkomitmen membantu pemerintah Indonesia untuk meningkatkan taraf kesehatan masyarakat," kata Yin.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA